Cerita Uma Hani : Jadi Istri Dokter & Membangun Inter-Dependency dengan Aba Fatiha

​Assalamu’alaykum πŸ™‚ Selamat Hari Ibu untuk semua Ibu pembelajar di seluruh dunia! 

Di hari spesial ini, saya ingin berbagi cerita tentang Uma Hani. Nama lengkapnya Siti Aliyah Hani Sunarya, alumni Biologi Unpad 2009 yang kini menjadi istri dari Dokter Tanri dan Uma bagi Fatiha. Bener-bener deh, obrolan saya dengan beliau bring me so much tears, banyak banget ilmu yang di dapat.

Disini Hani bercerita mengenai inter-dependency yang ia bangun bersama suaminya, gimana rasanya jadi istri Dokter, tentang putrinya Fatiha, impian-impiannya hingga sharing tausiyah dari Ustadzah Poppy mengenai penyapihan sebagai kewajiban pertama bagi anak dalam rangka taat kepada perintah Allah aaaand many more. 

Lansung saja yaa, here goes our inspiring conversation..

1. Gimana rasanya jadi istri Dokter yang juga mantan Presiden BEM Unpad? πŸ™‚

Kalo awal-awal mau nikah pasti perasaanya beda ya teh, antara seneng dan takut. Dulu emang selalu berdo’a, hampir selalu minta punya suami yang punya leadership yang baik. Jadi pas tau mau nikah sama mantan ketua BEM itu antara seneng karena Allah mengabulkan do’a dan takut. 

Nah kalo takutnya, khawatir gak se-frekuensi, dulu mah lebih khawatirnya saya yang gak bisa mengimbangi topik pembicarannya. Takut ga sepola pikir. Apalagi dari pendidikan dokter, yang mana buat anak Unpad mah jurusan yang Wow banget, kaya beda kelas gitu sama jurusan yang lain. Hahaha.

Nah, setelah menikah semua kekhawatiran itu pupus seketika. Dulu ngebayanginnya suami orangnya serius banget, ternyata gak sama sekali. Dia serius kalo dalam hal profesionalisme kerja tapi kalo udah di rumah dia cair banget. Sampe saudara-saudara suka pada apresiasi baik dari segi karakter suami, karena kan ada sepupu yang kuliah di kedokteran juga suka bilang kalo suami orang terkenal di FK, tapi saat berinteraksi bisa sama semua kalangan, gak ekslusif. Nah karena suami punya karakter seperti itu jadi adaptasi setelah menikah lebih mudah baik ke saya atau anggota keluarga lain.

Awal nikah, saya punya suami koas alias dokter muda alias belum jadi dokter πŸ˜€ 

Semua anak FK pasti tau kalo kehidupan paling susah itu salah satunya pas jaman jadi koas.

Hampir tiap hari ke Rumah Sakit (kalo ada jaga wiken masuk) kerjaanya lebih banyak disuruh-suruh, jadi lebih sering capek hati, fisik kalo ada jaga malam. Nah karena gak punya bayangan sebelumnya, awalnya kaget sama rutinitas hidupnya πŸ˜‚ terus mesti pengertian juga tekanan mental suami selama pendidikan.

Yang selalu keinget, dulu suami hampir gak lulus Stase Obgyn (9 minggu, salah satu stase terlama- kalo gak lulus mesti ngulang lagi) stressnya bukan main, jadi kerasa mesti support sekali. Dulu saya sampe bela-belain datang ke RSHS (padahal suami mau jaga malam) gara-gara di telfon suami lagi ga tenang, kesana cuma pengen bilang “sabar” plus ngasih coklat, tapi Alhamdulillah akhirnya lulus 😁

2. Waaaw, so sweet. Kelihatannya Hani banyak ‘mengalah’ ya buat suami πŸ™‚

😁😁😁😁

Kelihatannya gitu ya teh, tapi memang rasanya seperti itu saat bener-bener menyadari punya suami dokter, ada banyak hal yang membuat sepertinya saya perlu banyak mengalah.. misal masalah tidak bekerja, menunda pendidikan dan memilih mendampingi anak dan suami. Entah terlalu idealis dengan pemikiran kami berdua.. tapi rasanya saat ini yang tepat seperti itu.

Dokter itu sibuk, nantinya mungkin akan punya materi yang cukup, salah satu alasan kenapa saya merasa perlu mendedikasikan diri untuk keluarga yang utama.. supaya nantinya kita sama-sama punya kepuasan terhadap pernikahan ini.

Bahasa kitanya mah “inter-dependency” dalam status sebagai suami-istri.

Pernah ada yang bilang, bahkan orangtua suka bilang… perempuan harus kerja supaya gak ketergantungan sama suami, supaya punya uang sendiri.

Pernah ada yang bilang, perempuan itu harus bekerja gimana nanti kalau dicerai suami, ditinggal meninggal, dan lainnya.

Pasti ada ya sedikit kekhawatiran, saat ada statement seperti menakut-nakuti diri karena saya termasuk perempuan yang gak bekerja. Tapi sebenernya, suami bekerja keras cari uang, istri di rumah mengelola rumah, menyediakan makanan dan lain-lain. Membangun inter-dependency.

Kita juga akan bersikap lebih hati-hati untuk menjaga keutuhan rumah tangga nantinya, masalah kematian itu bagian dari takdir Allah yang tidak perlu kita dahului.

3. Menarik banget. Kalau boleh tahu apa sih definisi dari Inter-dependency ?

Itu istilah kita teh.. πŸ˜‚

Makna inter-dependency kurang lebih begini, saling ketergantungan dalam berbagi peran. 

Maksudnya, sebenarnya kalo saya mau, bisa aja saya bekerja (sama-sama mencari materi), sebenernya bisa aja kang Tanri mampu menyediakan makanan, mengurus dirinya sendiri tanpa bantuan saya ( sebagai konsekuensi karena telah mengizinkan saya bekerja, karena seringkali ada beberapa kondisi energi istri terkuras untuk pekerjaan dan anak, biasanya suami terpaksa mengalah) 😁  tapi itu bukan pilihan buat kami… Kami lebih memilih untuk saling ketergantungan dalam berbagi peran, dimana saya butuh nafkah dari suami dan berusaha bersyukur dengan yang dimiliki sekarang, suami juga tenang karena saya bisa membantu berbagai kebutuhannya di rumah.

Apalagi kalo di dunia kesehatan, perempuan kerjaanya sama-sama berat dengan laki-laki ya. Makanya suami dulu nyari istri non-FK dan yang mau dedikasiin diri untuk keluarga. 😁

4. Hmm, kalau nih yaa, kalau Hani berkesempatan berkarya/karir, inginnya di bidang apa dan kebayangnya ngapain?

Insyaa Allah sampe sekarang masih jadi cita-cita, bidang pendidikan, fokusnya lebih ke pembinaan dan pemberdayaan, objeknya kalo ga anak, remaja. 
Bisa dibilang dulu saya bener-bener ngerasa ketemu passion waktu aktif di Karisma. Sempet jadi pementor, creator acara-acara rutin karisma dan pengajar juga. 

Trus waktu ketemu suami, ternyata dia juga seneng nge-bina, mengkader orang. Makanya itu juga yang jadi concern buat suami dulu nikah pengen punya anak yang berkualitas berarti didikan utamanya dari orangtua bukan dialihkan ke yang lain.

Mimpi besarnya pernah kepikiran bikin sekolah, entah itu sekolah formal/non-formal.

5. Apa yang bikin Hani awalnya jatuh hati sama dunia remaja dan anak-anak? Bukannya kuliahnya jurusan Biologi ya? Ko bisa passionnya jadi ke bidang pendidikan?

Haha, bisa dibilang biologi mah salah jurusan πŸ˜‚. Dulu karena suka biologi aja jadi pas SNMPTN ambil pilihan jurusan itu.

Mulai dari sejak balita, anak-anak, remaja itu adalah  tahapan-tahapan perkembangan manusia kan teh.. sebelum dia jadi individu dewasa. Saya punya keyakinan kalo manusia itu berkembang dipengaruhi sama kehidupan sebelumnya, di teori psikososial nya Erik Erikson juga disebutkan seperti itu. Makannya masa-masa ini salah satu tahapan-tahapan yang penting untuk dijadikan concern dalam membentuk generasi yang baik. 

Itu adalah idealisme saya.

Kalo yang bikin jatuh hati, sebenarnya simpel aja karena saya merasa berharga saat bersama mereka. Saya bisa dengan mudah mengoptimalkan segala kelebihan yang Allah titipkan pada saya, teh. 😁😁😁

Dulu saya aktif di Karisma kan dari tahun 2010-2013 teh. Kalo pulang jam 2 dari Jatinangor (estimasi perjalanan 2 jam) demi ngajar jam 4 di salman, selalu dibelain karena bener menikmati, sampe pernah ada orangtua murid privat anaknya pendieeem bgt, ibunya bilang pengennya diajar sama saya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Dan beberapa pengalaman menarik lainnya teh.

6. Kalau sekarang aktivitas Hani, apa aja?

Aktivitas saat ini lebih banyak di rumah teh, main sama Fatiha. 😁 Kadang nemenin suami rapat/ngisi acara. 

Sering ikut suami kalo ada kegiatan di luar kota. Biasanya karena suami berharap Fatiha ikut jadi mau gak mau sy juga ikut. 😁

Misal visitasi RS ke jawa tengah, seminar-seminar di luar kota, agenda bisnis dan lain-lain. Pengalaman buruk, udah beli tiket ke Medan gak jadi berangkat gara-gata ga dapet izin dari mertua, hihi, waktu itu lagi rame asap Riau. Akhirnya saya sama Fatiha batal berangkat. Alhamdulillah karena gak kerja jadi fleksibel juga bisa ikut. Alhamdulillah lah ada sedikit ilmu yang bisa saya ambil juga dari perjalanan nemenin suami.

Saya juga punya online shop jilbab anak, tapi ngerjainnya masih semaunya aja.. Alhamdulillah ada order meskipun belum banyak. Nama olshopnya @alebebeb

Selain itu saya juga punya jasa MUA @ahamakeup ini udah dijalanin dari sebelum nikah, kalo ditanya bisa dari mana belajarnya, autodidak untuk make up dan hijab do-nya. Saya ngerasa ini jadi hobby aja dan ga terlalu menyita waktu. Biasanya kerjanya shubuh-subuh atau cuma beberapa jam aja, hehe.

Sepekan sekali saya biasanya punya me-time, sekitar 4 jam untuk nge-charge ruhiyah dan merefresh semangat lagi. 

Di rumah juga banyak belajar ilmu tumbuh kembang anak lewat youtube, buku atau kalo kunjungan ke kakak ipar biasanya beliau suka transfer ilmu jg. 
mungkin so far, masih gitu-gitu aja teh aktivitasnya, yang pasti sekarang lebih banyak di rumah. 😊

7. Next, apa sih yang paling menarik dari menjadi ibu? πŸ™‚

Yang paling menarik ya, karena Ibu itu tiang peradaban. Dulu sebelum jadi Ibu, suka baca tulisan tentang peran-peran seorang Ibu dalam membangun peradaban ini.. 

Dulu mikirnya ideal aja, setelah jadi Ibu ternyata realita yang dihadapi banyak.

Saat kita jadi Ibu, kita lebih sering memikirkan orang lain dibanding diri kita sendiri, terutama anak. Dulu saya suka liat Mama itu kalo pergi jalan-jalan, terus kita makan di luar gak pernah pesen makanan, ternyata Mama bagian ngabisin kalo anak-anak makannya gak bersih. πŸ˜‚ Terus Mama sukanya beliin baju/dandanin anaknya pake baju bagus, sedangkan mama suka mikir brp kali buat diri sendiri.

Hal itu juga terjadi sama saya, ketika saya lebih memilih beliin buku anak, mainan anak ketimbang barang-barang yang memang saya butuhkan.

Atau cerita ibu-ibu lainnya yang awalnya bekerja akhirnya resign karena memilih menemani anak-anaknya di rumah. Rela melepaskan karirnya demi anak-anaknya. 

Punya gaji/uang sendiri ternyata ga sebahagia mengurus anak sendiri.

Rela berkoban demi orang lain, itu salah satu sisi menarik seorang Ibu.

Selanjutnya, saya sendiri dan beberapa temen yang pernah cerita setelah menikah ingin sekali pernikahannya punya kontribusi terhadap masyarakat. Seringkali keinginan itu yang mendorong para ibu untuk banyak beraktivitas di luar rumah. 

Namun, setelah saya merasakan sendiri ternyata hal itu tidak semudah yg kita bayangkan sebelumnya, karena saat anak kita masih kecil-kecil, gerak kita jadi terbatas. 

Tapi lebih lanjut saya mulai menyadari bahwa kontribusi terbesar seorang Ibu adalah mendidik individu-individu baik dan berakhlak, kelak mereka akan berdaya guna di masyarakat.


8. Suka ngerasa bosen/jenuh ngga dengan rutinitas sehari-hari?

Kalau jenuh/bosan mah pasti aja ada ya teh. Itu gak cuma berlaku buat ibu-ibu yang stay at home, tapi bosan/jenuh juga pasti ada aja ya pada orang-orang yang punya aktivitas di luar rumah. Bedanya, mungkin kalo mereka bisa memilih untuk cuti/resign, beda dengan peran kita sebagai ibu. Mana bisa cuti, atau resign kan? πŸ˜‚

Bosan/kejenuhan mesti dikomunikasiin ke pasangan, tapi kadang suami saya suka sadar aja.. kalo saya mulai rungsing, artinya butuh refreshing. Refreshing buat saya simpel, jalan-jalan ke supermarket (liat buah-buahan seger), libur masak, makan eskrim, karena kalo kita nuntut refreshing harus selalu jalan-jalan/buang-buang uang kan repot juga.. 😁

Cara paling jitu menghilangkan kebosanan/kejenuhan adalah denger kajian. Biasanya jadi refresh semangat lagi bahwa apa yang saya kerjakan saat ini adalah ibadah.

Ooia teh ada yang menarik juga nih. Seringkali di sela-sela waktu saya suka memilih bermain sosial media dengan maksud refreshing, tapi belakangan gatau kenapa liat sosmed itu malah bikin hidup jadi gak tentram, haha. Mungkin karena fungsi sosmed yg semakin berubah. 

Bosan/jenuh juga bisa aja tiba-tiba muncul, sesaat setelah kita ngeliat hidup orang lain yang kayanya kok lebih dinamis ya daripada hidup kita, anak-anak mereka kok kayanya ‘lebih’ dari anak-anak kita, apalagi sekarang kan banyak banget profil ibu-ibu di luar sana, misal ibu rumah tangga tapi kok kayanya lebih produktif daripada kita, kok ada ya ini yang begini begitu, sehingga kita jaei kurang bisa menghargai diri kita sendiri, ujung-ujungnya kita jadi gak bersyukur.

Jadi, salah satu menghindari kebosanan/kejenuhan adalah mengurangi pencetusnya juga. πŸ˜

9. Ok sekarang, ceritain dong tentang Fatiha..

Pertama mau cerita tentang nama dulu ya. Nama lengkap anak kami, Keisarinna Fatiha Arrizasyifaa. Panjang ya πŸ˜…
Ini agak filosofis banget ceritanya, dulu waktu dibilang anak kami perempuan, saya punya harapan kalo anak ini akan jadi perempuan yang hebat. Dulu pengen namanya yang punya arti Ratu. Tapi ternyata suami kurang setuju, karena Ratu terkesan terlalu mandiri dan kuat, akhirnya dipilihlah nama Keisarinna yang dalam bahasa Finlandia artinya Permaisuri. Permaisuri kan istri raja, nah suami punya harapan.. sehebat apapun nanti Fatiha tumbuh, dia harus sadar fitrahnya sebagai seorang istri dan ibu. 

Fatiha, dari surat Al-Fatihah. Karena anak pertama, yang artinya pembuka. Pembuka rezeki bagi keluarga. Surat Al-Fatihah juga kan Mother of Qur’an. 
Arrizasyifaa, nama Ayah. Kesimpulannya, Keisarinna Fatiha, di do’akan kelak bisa jadi perempuan yang memiliki kedudukan yang tinggi, serta dapat melahirkan keturunan yang mencintai Al-Quran. 

Do’anya sampe nanti Fatiha jadi ibu 😁

Terus .. saya juga belajar ya teh Ibu itu mulia sekali. Jangankan perkataan, prasangka ibu terhadap anaknya aja bisa jadi do’a. 

Dulu waktu hamil Fatiha, saya selalu punya pikiran kalo Fatiha akan begini… begini… Dari bayi Fatiha teh jarang rewel. Dulu orang-orang suka bilang “anaknya anteng ya Bu”. Sampe sekarang keliatan anaknya pemberani dan percaya diri.

Fatiha itu anaknya ceria, ramah, suka bersosialisasi. Nampaknya sifat-sifat itu nurun dari saya. Beberapa sifat lainnya juga turun dari Ayahnya, kalo saya perhatikan anak ini suka ngatur dan gak suka diatur, kalo main sama temen-temen seumurannya suka mendominasi. Kayanya bakat-bakat koleris Aba-nya nurun juga nih ke Fatiha. 😁 Karena anaknya kelihatan tangguh ya teh, PR saya ngajarin empati ke Fatiha. Harapannya, semoga Fatiha bisa tumbuh jadi pribadi yang kuat tapi tetap berempati sama sesamanya.

Belakangan juga ada yang menarik buat saya ya teh. Saya menyadari bahwa fitrah anak itu baik dari lahirnya. Semisal.. Fatiha kan sudah saya kenalkan Allah dari sejak kecil awalnya lewat buku, terus tentang berinteraksi dgn Allah lewat shalat dan do’a. Fatiha, meskipun shalatnya belum bener. Hampir selalu kalo ada adzan, dia akan memanggil saya sambil bilang, “Uma.. Allah.. Uma.. Allah”, maksudnya shalat. Dia langsung bergegas ke kamar yang ada sajadahnyaa.. langsung dia shalat (meskipun kadang tanpa mukena).

Dia juha suka ngingetin, orang-orang di rumah buat shalat, “Aki.. Allah..”, “Om.. Allah..”, “Aba.. Allah”.

Waktu Fatiha lagi menyusu, dia udah setengah tertidur.. Saya berbisik.. “Fatiha.. Uma shalat dulu ya”, awalnya dia ngegeleng. Terus saya bilang lagi, “Fatiha.. Uma shalat dulu ya”. Dia langsung ngangguk, terus melek sambil setengah teriak bilang “Uma Allah!” terus dia tidur lagi. πŸ˜‚

Pernah juga, waktu kami lagi di stasiun, dia seneng banget liat kereta.. terus tiba-tiba terdengar Adzan.. Fatiha langsung bilang, “Uma.. Allah.. Uma ayoo”, waktu itu saya lagi berhalangan, jd saya “Iya.. iyain aja”. Tapi dia langsung berjalan ke arah mushala.. lepas sepatu.. masuk ke dalam dan langsung shalat.

Itu pengalaman Fatiha dalam mengenal interaksi dengan Allah, mungkin ya teh..

Saya sama suami diskusi, kalo aqidah itu hal paling penting dalam ilmu agama sebelum yang lain. Jadi mengenalkan Allah dari mulai sejak kecil.

Saya pun menjadikan sounding penyapihan sebagai dialog iman dengan Fatiha.. seperti saya bilang, “Fatiha.. kata Allah kalo Fatiha udah dua tahun gak boleh nenen lagi ya”. 

Saya pernah ikutan kajian dialog iman dari Ustadzah Poppy, katanya penyapihan adalah kewajiban pertama bagi anak dalam rangka taat kepada perintah Allah.

Ustadzah Poppy mengkaji sebenarnya orang cerdas versi Al-Qur’an itu gimana. Kesimpulannya adalah yang mampu menerima kebenaran. Kebenaran disini tentu perintah Allah. 

Makanya kenapa Abu Bakar Ash-shiddiq diberi gelar orang yang cerdas karena ia adalah sahabat pertama yang menerima kebeneran risalah Allah setelah Khadijah.

Perintah Allah di dalam Al-Qur’an adalah sebuah kebenaran yg harus dilaksanakan, maka Ust Poppy menyampaikan penyapihan di usia dua tahun adalah pintu awal seorang anak menerima kebenaran risalah Allah. Maka libatkan anak dalam dialog iman.

Tambahan : Abu bakar sempat disebut dalam tafsir ibnu katsir sebagai orang paling cerdas.

Ada lanjutan lagi teh.. dari penjelasan Ustadzah Poppy.. kenapa orang quraisy dibilang Jahiliyah (padahal kan sebenarnya mereka pinter-pinter) tapi disebut sebagai kaum yang jahiliyah, karena mereka ga bisa menerima kebenaran.. 

Jadi pembeda manusia cerdas versi Al-Qur’an adalah kesanggupan akal dan hati dalam menerima kebenaran Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Maksudnya definisi manusia cerdas ada di kesanggupan akal dan hati…., pembedanya di sanggup/enggak-nya menerima kebenaran..

10. Siapa sosok yang Hani always look up to dalam menjalani peran sebagai ibu dan istri?

Kalo figur terdekat seorang ibu/istri udah pasti lihat Mama/Ibu mertua ya. Sebagai seorang Ibu/istri saya belajar banyak dari kedua sosok tersebut mencoba mengambil hal baik dari keduanya berusaha meninggalkan yang tidak baik.

Jadi saya sama suami kan sering banget diskusi tentang pola asuh, jadi mama/ibu ada kelebihan kekurangannya masing-masing. Tapi apa yang kita ambil (+) adalah yg paling menonjol dari keduanya.

Kalau sebagai ibu, saya merasa Mama sebagai sosok yang sangat perhatian dan peduli sama anak-anaknya. Ibarat kata Mama itu rela ngelakuin apa aja demi anaknya bahagia. Lebih mentingin anak-anaknya, daripada dirinya sendiri. 
Mama itu udah dari jauh hari ngajarin saya jadi seorang ibu. Dulu sih suka agak kesel (haha) gara-gara suka disuruh masak, beres-beres rumah, dan di satu sisi kadang merasa teman-teman nggak di treat-segitunya sama ibu-ibunya. Tapi ternyata sekarang kerasa manfaatnya. 
Ini pemikiran sy dulu.. “Anak perempuan udahlah nghak usah ditreat .. ntar juga bisa sendiri”, haha, dulu saya mikir kaya gitu.

Tapi setelah ikutan kajian dari Ustadz Adriano Rusfi tentang menyiapkan anak akil baligh, saya jadi berpikir ulang bahwa apa yang telah Mama lakukan terhadap saya adalah sesuatu yang baik dari sudut pandang agama.

Aqil baligh atau istilah lain yg digunakan oleh ustadz Aad, “Mukallaf” memiliki makna telah siap memikul beban untuk kehidupan selanjutnya. Kan masa depan anak perempuan adalah jadi istri/Ibu, maka visi orangtua pada anak-anak perempuan adalah mendidik mereka agar siap menjadi istri/Ibu. Karena emang tanggung jawabnya kan besar. Nah itu yang selalu diajarkan Mama kepada sqya bahkan sampai sekarang 😁. 

Mama itu care banget sampe ke hal-hal yang kecil, terus selalu ada untuk dimintai bantuan. Jadi peran Ibu ‘nyata’ hadir di dalam rumah. Saya gak pernah ngerasa haus kasih sayang Ibu, karena Mama selalu membimbing/membantu anak-anaknya.

Nah kalo peran istri, saya lihat ke Ibu mertua. Mungkin karena takdirnya sama. 😁

Bapak mertua dokter, Ibu mertua Ibu rumah tangga. Setia nemenin ayah kesana kemari, selalu kompak dan gak pernah ngeluh, dari jaman Ayah masih ngerintis sampe Alhamdulillah bisa mapan sampe sekarang. Ibu selalu ngedukung apa yang Ayah lakukan, sambil menggunakan bashirah ibu untuk membantu Ayah ngambil keputusan-keputusan. Ngeliat Ayah-Ibu itu kompak banget.

11. Nah, terakhir, karena Hani, Tanri & Fatiha tinggal di Cirebon, boleh dong sebutin kuliner khas Cirebon yang recommended buat kita-kita.

Waaah, banyak teh, ada Nasi Jamblang Ibad Otoy, Empal Gentong Krucuk, Mie Koclok Siliwangi, Tongseng Sapi di Plered, Sop Iga di deket Pertamina Klayan, Makan di Tomodachi, di Cirebon water land. Kalau mampir ke Cirebon wajib dicoba yaa..

*

Alhamdulillah selesai juga percapakan kami. Semoga yang tertulis ini bermanfaat bagi pembaca khususnya para Ibu dan calon Ibu πŸ™‚ Jazaakillah Hani for sharing your experience and thought. Once again, Happy Mother Day to you.

Advertisements

4 Comments Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s