Cerita Uma Hani : Jadi Istri Dokter & Membangun Inter-Dependency dengan Aba Fatiha

​Assalamu’alaykum 🙂 Selamat Hari Ibu untuk semua Ibu pembelajar di seluruh dunia! 

Di hari spesial ini, saya ingin berbagi cerita tentang Uma Hani. Nama lengkapnya Siti Aliyah Hani Sunarya, alumni Biologi Unpad 2009 yang kini menjadi istri dari Dokter Tanri dan Uma bagi Fatiha. Bener-bener deh, obrolan saya dengan beliau bring me so much tears, banyak banget ilmu yang di dapat.

Disini Hani bercerita mengenai inter-dependency yang ia bangun bersama suaminya, gimana rasanya jadi istri Dokter, tentang putrinya Fatiha, impian-impiannya hingga sharing tausiyah dari Ustadzah Poppy mengenai penyapihan sebagai kewajiban pertama bagi anak dalam rangka taat kepada perintah Allah aaaand many more. 

Lansung saja yaa, here goes our inspiring conversation..

1. Gimana rasanya jadi istri Dokter yang juga mantan Presiden BEM Unpad? 🙂

Kalo awal-awal mau nikah pasti perasaanya beda ya teh, antara seneng dan takut. Dulu emang selalu berdo’a, hampir selalu minta punya suami yang punya leadership yang baik. Jadi pas tau mau nikah sama mantan ketua BEM itu antara seneng karena Allah mengabulkan do’a dan takut. 

Nah kalo takutnya, khawatir gak se-frekuensi, dulu mah lebih khawatirnya saya yang gak bisa mengimbangi topik pembicarannya. Takut ga sepola pikir. Apalagi dari pendidikan dokter, yang mana buat anak Unpad mah jurusan yang Wow banget, kaya beda kelas gitu sama jurusan yang lain. Hahaha.

Nah, setelah menikah semua kekhawatiran itu pupus seketika. Dulu ngebayanginnya suami orangnya serius banget, ternyata gak sama sekali. Dia serius kalo dalam hal profesionalisme kerja tapi kalo udah di rumah dia cair banget. Sampe saudara-saudara suka pada apresiasi baik dari segi karakter suami, karena kan ada sepupu yang kuliah di kedokteran juga suka bilang kalo suami orang terkenal di FK, tapi saat berinteraksi bisa sama semua kalangan, gak ekslusif. Nah karena suami punya karakter seperti itu jadi adaptasi setelah menikah lebih mudah baik ke saya atau anggota keluarga lain.

Awal nikah, saya punya suami koas alias dokter muda alias belum jadi dokter 😀 

Semua anak FK pasti tau kalo kehidupan paling susah itu salah satunya pas jaman jadi koas.

Hampir tiap hari ke Rumah Sakit (kalo ada jaga wiken masuk) kerjaanya lebih banyak disuruh-suruh, jadi lebih sering capek hati, fisik kalo ada jaga malam. Nah karena gak punya bayangan sebelumnya, awalnya kaget sama rutinitas hidupnya 😂 terus mesti pengertian juga tekanan mental suami selama pendidikan.

Yang selalu keinget, dulu suami hampir gak lulus Stase Obgyn (9 minggu, salah satu stase terlama- kalo gak lulus mesti ngulang lagi) stressnya bukan main, jadi kerasa mesti support sekali. Dulu saya sampe bela-belain datang ke RSHS (padahal suami mau jaga malam) gara-gara di telfon suami lagi ga tenang, kesana cuma pengen bilang “sabar” plus ngasih coklat, tapi Alhamdulillah akhirnya lulus 😁

2. Waaaw, so sweet. Kelihatannya Hani banyak ‘mengalah’ ya buat suami 🙂

😁😁😁😁

Kelihatannya gitu ya teh, tapi memang rasanya seperti itu saat bener-bener menyadari punya suami dokter, ada banyak hal yang membuat sepertinya saya perlu banyak mengalah.. misal masalah tidak bekerja, menunda pendidikan dan memilih mendampingi anak dan suami. Entah terlalu idealis dengan pemikiran kami berdua.. tapi rasanya saat ini yang tepat seperti itu.

Dokter itu sibuk, nantinya mungkin akan punya materi yang cukup, salah satu alasan kenapa saya merasa perlu mendedikasikan diri untuk keluarga yang utama.. supaya nantinya kita sama-sama punya kepuasan terhadap pernikahan ini.

Bahasa kitanya mah “inter-dependency” dalam status sebagai suami-istri.

Pernah ada yang bilang, bahkan orangtua suka bilang… perempuan harus kerja supaya gak ketergantungan sama suami, supaya punya uang sendiri.

Pernah ada yang bilang, perempuan itu harus bekerja gimana nanti kalau dicerai suami, ditinggal meninggal, dan lainnya.

Pasti ada ya sedikit kekhawatiran, saat ada statement seperti menakut-nakuti diri karena saya termasuk perempuan yang gak bekerja. Tapi sebenernya, suami bekerja keras cari uang, istri di rumah mengelola rumah, menyediakan makanan dan lain-lain. Membangun inter-dependency.

Kita juga akan bersikap lebih hati-hati untuk menjaga keutuhan rumah tangga nantinya, masalah kematian itu bagian dari takdir Allah yang tidak perlu kita dahului.

3. Menarik banget. Kalau boleh tahu apa sih definisi dari Inter-dependency ?

Itu istilah kita teh.. 😂

Makna inter-dependency kurang lebih begini, saling ketergantungan dalam berbagi peran. 

Maksudnya, sebenarnya kalo saya mau, bisa aja saya bekerja (sama-sama mencari materi), sebenernya bisa aja kang Tanri mampu menyediakan makanan, mengurus dirinya sendiri tanpa bantuan saya ( sebagai konsekuensi karena telah mengizinkan saya bekerja, karena seringkali ada beberapa kondisi energi istri terkuras untuk pekerjaan dan anak, biasanya suami terpaksa mengalah) 😁  tapi itu bukan pilihan buat kami… Kami lebih memilih untuk saling ketergantungan dalam berbagi peran, dimana saya butuh nafkah dari suami dan berusaha bersyukur dengan yang dimiliki sekarang, suami juga tenang karena saya bisa membantu berbagai kebutuhannya di rumah.

Apalagi kalo di dunia kesehatan, perempuan kerjaanya sama-sama berat dengan laki-laki ya. Makanya suami dulu nyari istri non-FK dan yang mau dedikasiin diri untuk keluarga. 😁

4. Hmm, kalau nih yaa, kalau Hani berkesempatan berkarya/karir, inginnya di bidang apa dan kebayangnya ngapain?

Insyaa Allah sampe sekarang masih jadi cita-cita, bidang pendidikan, fokusnya lebih ke pembinaan dan pemberdayaan, objeknya kalo ga anak, remaja. 
Bisa dibilang dulu saya bener-bener ngerasa ketemu passion waktu aktif di Karisma. Sempet jadi pementor, creator acara-acara rutin karisma dan pengajar juga. 

Trus waktu ketemu suami, ternyata dia juga seneng nge-bina, mengkader orang. Makanya itu juga yang jadi concern buat suami dulu nikah pengen punya anak yang berkualitas berarti didikan utamanya dari orangtua bukan dialihkan ke yang lain.

Mimpi besarnya pernah kepikiran bikin sekolah, entah itu sekolah formal/non-formal.

5. Apa yang bikin Hani awalnya jatuh hati sama dunia remaja dan anak-anak? Bukannya kuliahnya jurusan Biologi ya? Ko bisa passionnya jadi ke bidang pendidikan?

Haha, bisa dibilang biologi mah salah jurusan 😂. Dulu karena suka biologi aja jadi pas SNMPTN ambil pilihan jurusan itu.

Mulai dari sejak balita, anak-anak, remaja itu adalah  tahapan-tahapan perkembangan manusia kan teh.. sebelum dia jadi individu dewasa. Saya punya keyakinan kalo manusia itu berkembang dipengaruhi sama kehidupan sebelumnya, di teori psikososial nya Erik Erikson juga disebutkan seperti itu. Makannya masa-masa ini salah satu tahapan-tahapan yang penting untuk dijadikan concern dalam membentuk generasi yang baik. 

Itu adalah idealisme saya.

Kalo yang bikin jatuh hati, sebenarnya simpel aja karena saya merasa berharga saat bersama mereka. Saya bisa dengan mudah mengoptimalkan segala kelebihan yang Allah titipkan pada saya, teh. 😁😁😁

Dulu saya aktif di Karisma kan dari tahun 2010-2013 teh. Kalo pulang jam 2 dari Jatinangor (estimasi perjalanan 2 jam) demi ngajar jam 4 di salman, selalu dibelain karena bener menikmati, sampe pernah ada orangtua murid privat anaknya pendieeem bgt, ibunya bilang pengennya diajar sama saya. 😂😂😂 Dan beberapa pengalaman menarik lainnya teh.

6. Kalau sekarang aktivitas Hani, apa aja?

Aktivitas saat ini lebih banyak di rumah teh, main sama Fatiha. 😁 Kadang nemenin suami rapat/ngisi acara. 

Sering ikut suami kalo ada kegiatan di luar kota. Biasanya karena suami berharap Fatiha ikut jadi mau gak mau sy juga ikut. 😁

Misal visitasi RS ke jawa tengah, seminar-seminar di luar kota, agenda bisnis dan lain-lain. Pengalaman buruk, udah beli tiket ke Medan gak jadi berangkat gara-gata ga dapet izin dari mertua, hihi, waktu itu lagi rame asap Riau. Akhirnya saya sama Fatiha batal berangkat. Alhamdulillah karena gak kerja jadi fleksibel juga bisa ikut. Alhamdulillah lah ada sedikit ilmu yang bisa saya ambil juga dari perjalanan nemenin suami.

Saya juga punya online shop jilbab anak, tapi ngerjainnya masih semaunya aja.. Alhamdulillah ada order meskipun belum banyak. Nama olshopnya @alebebeb

Selain itu saya juga punya jasa MUA @ahamakeup ini udah dijalanin dari sebelum nikah, kalo ditanya bisa dari mana belajarnya, autodidak untuk make up dan hijab do-nya. Saya ngerasa ini jadi hobby aja dan ga terlalu menyita waktu. Biasanya kerjanya shubuh-subuh atau cuma beberapa jam aja, hehe.

Sepekan sekali saya biasanya punya me-time, sekitar 4 jam untuk nge-charge ruhiyah dan merefresh semangat lagi. 

Di rumah juga banyak belajar ilmu tumbuh kembang anak lewat youtube, buku atau kalo kunjungan ke kakak ipar biasanya beliau suka transfer ilmu jg. 
mungkin so far, masih gitu-gitu aja teh aktivitasnya, yang pasti sekarang lebih banyak di rumah. 😊

7. Next, apa sih yang paling menarik dari menjadi ibu? 🙂

Yang paling menarik ya, karena Ibu itu tiang peradaban. Dulu sebelum jadi Ibu, suka baca tulisan tentang peran-peran seorang Ibu dalam membangun peradaban ini.. 

Dulu mikirnya ideal aja, setelah jadi Ibu ternyata realita yang dihadapi banyak.

Saat kita jadi Ibu, kita lebih sering memikirkan orang lain dibanding diri kita sendiri, terutama anak. Dulu saya suka liat Mama itu kalo pergi jalan-jalan, terus kita makan di luar gak pernah pesen makanan, ternyata Mama bagian ngabisin kalo anak-anak makannya gak bersih. 😂 Terus Mama sukanya beliin baju/dandanin anaknya pake baju bagus, sedangkan mama suka mikir brp kali buat diri sendiri.

Hal itu juga terjadi sama saya, ketika saya lebih memilih beliin buku anak, mainan anak ketimbang barang-barang yang memang saya butuhkan.

Atau cerita ibu-ibu lainnya yang awalnya bekerja akhirnya resign karena memilih menemani anak-anaknya di rumah. Rela melepaskan karirnya demi anak-anaknya. 

Punya gaji/uang sendiri ternyata ga sebahagia mengurus anak sendiri.

Rela berkoban demi orang lain, itu salah satu sisi menarik seorang Ibu.

Selanjutnya, saya sendiri dan beberapa temen yang pernah cerita setelah menikah ingin sekali pernikahannya punya kontribusi terhadap masyarakat. Seringkali keinginan itu yang mendorong para ibu untuk banyak beraktivitas di luar rumah. 

Namun, setelah saya merasakan sendiri ternyata hal itu tidak semudah yg kita bayangkan sebelumnya, karena saat anak kita masih kecil-kecil, gerak kita jadi terbatas. 

Tapi lebih lanjut saya mulai menyadari bahwa kontribusi terbesar seorang Ibu adalah mendidik individu-individu baik dan berakhlak, kelak mereka akan berdaya guna di masyarakat.


8. Suka ngerasa bosen/jenuh ngga dengan rutinitas sehari-hari?

Kalau jenuh/bosan mah pasti aja ada ya teh. Itu gak cuma berlaku buat ibu-ibu yang stay at home, tapi bosan/jenuh juga pasti ada aja ya pada orang-orang yang punya aktivitas di luar rumah. Bedanya, mungkin kalo mereka bisa memilih untuk cuti/resign, beda dengan peran kita sebagai ibu. Mana bisa cuti, atau resign kan? 😂

Bosan/kejenuhan mesti dikomunikasiin ke pasangan, tapi kadang suami saya suka sadar aja.. kalo saya mulai rungsing, artinya butuh refreshing. Refreshing buat saya simpel, jalan-jalan ke supermarket (liat buah-buahan seger), libur masak, makan eskrim, karena kalo kita nuntut refreshing harus selalu jalan-jalan/buang-buang uang kan repot juga.. 😁

Cara paling jitu menghilangkan kebosanan/kejenuhan adalah denger kajian. Biasanya jadi refresh semangat lagi bahwa apa yang saya kerjakan saat ini adalah ibadah.

Ooia teh ada yang menarik juga nih. Seringkali di sela-sela waktu saya suka memilih bermain sosial media dengan maksud refreshing, tapi belakangan gatau kenapa liat sosmed itu malah bikin hidup jadi gak tentram, haha. Mungkin karena fungsi sosmed yg semakin berubah. 

Bosan/jenuh juga bisa aja tiba-tiba muncul, sesaat setelah kita ngeliat hidup orang lain yang kayanya kok lebih dinamis ya daripada hidup kita, anak-anak mereka kok kayanya ‘lebih’ dari anak-anak kita, apalagi sekarang kan banyak banget profil ibu-ibu di luar sana, misal ibu rumah tangga tapi kok kayanya lebih produktif daripada kita, kok ada ya ini yang begini begitu, sehingga kita jaei kurang bisa menghargai diri kita sendiri, ujung-ujungnya kita jadi gak bersyukur.

Jadi, salah satu menghindari kebosanan/kejenuhan adalah mengurangi pencetusnya juga. 😁

9. Ok sekarang, ceritain dong tentang Fatiha..

Pertama mau cerita tentang nama dulu ya. Nama lengkap anak kami, Keisarinna Fatiha Arrizasyifaa. Panjang ya 😅
Ini agak filosofis banget ceritanya, dulu waktu dibilang anak kami perempuan, saya punya harapan kalo anak ini akan jadi perempuan yang hebat. Dulu pengen namanya yang punya arti Ratu. Tapi ternyata suami kurang setuju, karena Ratu terkesan terlalu mandiri dan kuat, akhirnya dipilihlah nama Keisarinna yang dalam bahasa Finlandia artinya Permaisuri. Permaisuri kan istri raja, nah suami punya harapan.. sehebat apapun nanti Fatiha tumbuh, dia harus sadar fitrahnya sebagai seorang istri dan ibu. 

Fatiha, dari surat Al-Fatihah. Karena anak pertama, yang artinya pembuka. Pembuka rezeki bagi keluarga. Surat Al-Fatihah juga kan Mother of Qur’an. 
Arrizasyifaa, nama Ayah. Kesimpulannya, Keisarinna Fatiha, di do’akan kelak bisa jadi perempuan yang memiliki kedudukan yang tinggi, serta dapat melahirkan keturunan yang mencintai Al-Quran. 

Do’anya sampe nanti Fatiha jadi ibu 😁

Terus .. saya juga belajar ya teh Ibu itu mulia sekali. Jangankan perkataan, prasangka ibu terhadap anaknya aja bisa jadi do’a. 

Dulu waktu hamil Fatiha, saya selalu punya pikiran kalo Fatiha akan begini… begini… Dari bayi Fatiha teh jarang rewel. Dulu orang-orang suka bilang “anaknya anteng ya Bu”. Sampe sekarang keliatan anaknya pemberani dan percaya diri.

Fatiha itu anaknya ceria, ramah, suka bersosialisasi. Nampaknya sifat-sifat itu nurun dari saya. Beberapa sifat lainnya juga turun dari Ayahnya, kalo saya perhatikan anak ini suka ngatur dan gak suka diatur, kalo main sama temen-temen seumurannya suka mendominasi. Kayanya bakat-bakat koleris Aba-nya nurun juga nih ke Fatiha. 😁 Karena anaknya kelihatan tangguh ya teh, PR saya ngajarin empati ke Fatiha. Harapannya, semoga Fatiha bisa tumbuh jadi pribadi yang kuat tapi tetap berempati sama sesamanya.

Belakangan juga ada yang menarik buat saya ya teh. Saya menyadari bahwa fitrah anak itu baik dari lahirnya. Semisal.. Fatiha kan sudah saya kenalkan Allah dari sejak kecil awalnya lewat buku, terus tentang berinteraksi dgn Allah lewat shalat dan do’a. Fatiha, meskipun shalatnya belum bener. Hampir selalu kalo ada adzan, dia akan memanggil saya sambil bilang, “Uma.. Allah.. Uma.. Allah”, maksudnya shalat. Dia langsung bergegas ke kamar yang ada sajadahnyaa.. langsung dia shalat (meskipun kadang tanpa mukena).

Dia juha suka ngingetin, orang-orang di rumah buat shalat, “Aki.. Allah..”, “Om.. Allah..”, “Aba.. Allah”.

Waktu Fatiha lagi menyusu, dia udah setengah tertidur.. Saya berbisik.. “Fatiha.. Uma shalat dulu ya”, awalnya dia ngegeleng. Terus saya bilang lagi, “Fatiha.. Uma shalat dulu ya”. Dia langsung ngangguk, terus melek sambil setengah teriak bilang “Uma Allah!” terus dia tidur lagi. 😂

Pernah juga, waktu kami lagi di stasiun, dia seneng banget liat kereta.. terus tiba-tiba terdengar Adzan.. Fatiha langsung bilang, “Uma.. Allah.. Uma ayoo”, waktu itu saya lagi berhalangan, jd saya “Iya.. iyain aja”. Tapi dia langsung berjalan ke arah mushala.. lepas sepatu.. masuk ke dalam dan langsung shalat.

Itu pengalaman Fatiha dalam mengenal interaksi dengan Allah, mungkin ya teh..

Saya sama suami diskusi, kalo aqidah itu hal paling penting dalam ilmu agama sebelum yang lain. Jadi mengenalkan Allah dari mulai sejak kecil.

Saya pun menjadikan sounding penyapihan sebagai dialog iman dengan Fatiha.. seperti saya bilang, “Fatiha.. kata Allah kalo Fatiha udah dua tahun gak boleh nenen lagi ya”. 

Saya pernah ikutan kajian dialog iman dari Ustadzah Poppy, katanya penyapihan adalah kewajiban pertama bagi anak dalam rangka taat kepada perintah Allah.

Ustadzah Poppy mengkaji sebenarnya orang cerdas versi Al-Qur’an itu gimana. Kesimpulannya adalah yang mampu menerima kebenaran. Kebenaran disini tentu perintah Allah. 

Makanya kenapa Abu Bakar Ash-shiddiq diberi gelar orang yang cerdas karena ia adalah sahabat pertama yang menerima kebeneran risalah Allah setelah Khadijah.

Perintah Allah di dalam Al-Qur’an adalah sebuah kebenaran yg harus dilaksanakan, maka Ust Poppy menyampaikan penyapihan di usia dua tahun adalah pintu awal seorang anak menerima kebenaran risalah Allah. Maka libatkan anak dalam dialog iman.

Tambahan : Abu bakar sempat disebut dalam tafsir ibnu katsir sebagai orang paling cerdas.

Ada lanjutan lagi teh.. dari penjelasan Ustadzah Poppy.. kenapa orang quraisy dibilang Jahiliyah (padahal kan sebenarnya mereka pinter-pinter) tapi disebut sebagai kaum yang jahiliyah, karena mereka ga bisa menerima kebenaran.. 

Jadi pembeda manusia cerdas versi Al-Qur’an adalah kesanggupan akal dan hati dalam menerima kebenaran Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Maksudnya definisi manusia cerdas ada di kesanggupan akal dan hati…., pembedanya di sanggup/enggak-nya menerima kebenaran..

10. Siapa sosok yang Hani always look up to dalam menjalani peran sebagai ibu dan istri?

Kalo figur terdekat seorang ibu/istri udah pasti lihat Mama/Ibu mertua ya. Sebagai seorang Ibu/istri saya belajar banyak dari kedua sosok tersebut mencoba mengambil hal baik dari keduanya berusaha meninggalkan yang tidak baik.

Jadi saya sama suami kan sering banget diskusi tentang pola asuh, jadi mama/ibu ada kelebihan kekurangannya masing-masing. Tapi apa yang kita ambil (+) adalah yg paling menonjol dari keduanya.

Kalau sebagai ibu, saya merasa Mama sebagai sosok yang sangat perhatian dan peduli sama anak-anaknya. Ibarat kata Mama itu rela ngelakuin apa aja demi anaknya bahagia. Lebih mentingin anak-anaknya, daripada dirinya sendiri. 
Mama itu udah dari jauh hari ngajarin saya jadi seorang ibu. Dulu sih suka agak kesel (haha) gara-gara suka disuruh masak, beres-beres rumah, dan di satu sisi kadang merasa teman-teman nggak di treat-segitunya sama ibu-ibunya. Tapi ternyata sekarang kerasa manfaatnya. 
Ini pemikiran sy dulu.. “Anak perempuan udahlah nghak usah ditreat .. ntar juga bisa sendiri”, haha, dulu saya mikir kaya gitu.

Tapi setelah ikutan kajian dari Ustadz Adriano Rusfi tentang menyiapkan anak akil baligh, saya jadi berpikir ulang bahwa apa yang telah Mama lakukan terhadap saya adalah sesuatu yang baik dari sudut pandang agama.

Aqil baligh atau istilah lain yg digunakan oleh ustadz Aad, “Mukallaf” memiliki makna telah siap memikul beban untuk kehidupan selanjutnya. Kan masa depan anak perempuan adalah jadi istri/Ibu, maka visi orangtua pada anak-anak perempuan adalah mendidik mereka agar siap menjadi istri/Ibu. Karena emang tanggung jawabnya kan besar. Nah itu yang selalu diajarkan Mama kepada sqya bahkan sampai sekarang 😁. 

Mama itu care banget sampe ke hal-hal yang kecil, terus selalu ada untuk dimintai bantuan. Jadi peran Ibu ‘nyata’ hadir di dalam rumah. Saya gak pernah ngerasa haus kasih sayang Ibu, karena Mama selalu membimbing/membantu anak-anaknya.

Nah kalo peran istri, saya lihat ke Ibu mertua. Mungkin karena takdirnya sama. 😁

Bapak mertua dokter, Ibu mertua Ibu rumah tangga. Setia nemenin ayah kesana kemari, selalu kompak dan gak pernah ngeluh, dari jaman Ayah masih ngerintis sampe Alhamdulillah bisa mapan sampe sekarang. Ibu selalu ngedukung apa yang Ayah lakukan, sambil menggunakan bashirah ibu untuk membantu Ayah ngambil keputusan-keputusan. Ngeliat Ayah-Ibu itu kompak banget.

11. Nah, terakhir, karena Hani, Tanri & Fatiha tinggal di Cirebon, boleh dong sebutin kuliner khas Cirebon yang recommended buat kita-kita.

Waaah, banyak teh, ada Nasi Jamblang Ibad Otoy, Empal Gentong Krucuk, Mie Koclok Siliwangi, Tongseng Sapi di Plered, Sop Iga di deket Pertamina Klayan, Makan di Tomodachi, di Cirebon water land. Kalau mampir ke Cirebon wajib dicoba yaa..

*

Alhamdulillah selesai juga percapakan kami. Semoga yang tertulis ini bermanfaat bagi pembaca khususnya para Ibu dan calon Ibu 🙂 Jazaakillah Hani for sharing your experience and thought. Once again, Happy Mother Day to you.

Kamu lulusan ITB? Ko Jadi IRT?

“Kamu lulusan ITB? Ko jadi Ibu Rumah Tangga?”,

“Ngga sayang ilmunya?”,

“Ngga kerja?”,

“Ngga kasian sama orang tua kamu yang udah nyekolahin tinggi-tinggi?”,

“Ngga bosen di rumah terus?”,

“Trus ngga punya penghasilan dong. Ngga malu minta duit mulu sama suami?”,

“Seorang laki-laki adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan ditanya tentang yang dipimpinnya. Seorang wanita adalah pemimpin bagi anggota keluarga suaminya dan anak-anaknya dan dia akan ditanya tentang mereka”, 

[HR. Bukhari Muslim]

Di era ini saya merasa support bagi seorang wanita untuk memilih menjadi Ibu Rumah Tangga atau istilah kerennya stay at home mom sudah sangat besar. Mulai dari artikel-artikel berjudul ‘Ibu Pulanglah’ dari ustadz  Budi Ashari yang menekankan bahwa seorang Ibu sebaiknya kembali ke rumah dan melaksanakan kewajiban utamanya yaitu mengurus anak, suami dan rumah karena pahalanya banyak sekali.
Literatur psikologi mengenai pentingnya peranan orang tua di masa golden age juga mulai marak. Dan usia 0-3 tahun, adalah masa dimana orang tua harus membangun bonding yang kuat dengan anak, sebelum anak memasuki usia sekolah dan merasa lebih senang bermain dengan teman-temannya.

Rumah, baik definisinya bangunan atau person (keluarga) harus menjadi tempat ternyaman bagi anak. 

The source is everywhere.

Kalau di Swedia, -seperti yang disampaikan oleh teman saya Iie yang tinggal disana-, orang tua yang bekerja, iya kedua belah pihak, bapak dan ibunya diberikan parental leave oleh pemerintah. Parental leave adalah cuti berbayar (kurang lebih 80% dari salary) untuk kedua orang tua selama 480 hari per anak yang dapat diambil sampai anak berusia 8 tahun. 

Baca selengkapnya di : https://sundariekowati.wordpress.com/2016/06/29/ngobrol-sama-iie-dari-mulai-melahirkan-ramadan-dan-kuliah-di-swedia/

Nah di Indonesia aturannya belum seperti ini 🙂 cuti melahirkan untuk ibu bekerja adalah 3 bulan. Ada sih programnya pak Anies Baswedan (calon gubernur DKI) yang mengusulkan cuti melahirkan bagi bapak bekerja selama 1 minggu (ya lumayan hehe).

Hidup dalam masyarakat majemuk membuat kita harus siap menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar mengapa lulusan perguruan tinggi seperti saya dan ibu-ibu lainnya yang memilih menjadi stay at home mom. *Pun sebaliknya bagi Ibu bekerja, pasti ada aja yang bertanya “Ko kerja? Ngga sedih ninggalin anak? Ngga takut anaknya lebih deket sama yang ngasuh”, dsb.

Faktor Penyebab Ibu Memilih Jadi IRT?

Kalau ngomongin faktor, variabelnya banyak ya, antara lain :

1. Ikut suami.

Bisa jadi seoang Ibu menjadi IRT karena ikut suami (baik suaminya bekerja/kuliah lagi) dan di tempat tersebut kurang kondusif jika kedua orang tua bekerja. Ada yang suaminya pindah-pindah tempat dinas (dan keluarga diboyong) ke berbagai daerah di Indonesia/belahan dunia lainnya. Ada juga yang nemenin suami kuliah lagi, contohnya seperti teman saya yang tinggal di Timur Tengah, Eropa, Amerika, dan lainnya. Bukannya ngga mungkin istri ikut bekerja/bisnis, tapi keduanya sudah membuat kesepakatan dan prioritas.

2. Pengalaman masa kecil

Nggak sedikit dari kita yang pernah diasuh oleh orang lain sedari kecil karena kedua orang tua kita sibuk bekerja. Dan kita merasa betapa nggak enaknya diasuh sama orang lain sedangkan kita butuh banget perhatian dari ortu kita. Pengalaman dan kerinduan inilah yang akhirnya membuat kita memutuskan untuk membesarkan anak kita sendiri. Karena kita nggak tega kalau anak kita mengalami hal yang sama dengan kita saat kecil.

3. Distrust

Ibu yang perfeksionis cenderung nggak percayaan sama orang lain. Khawatir orang lain akan kurang telaten dalam merawat anak kita. Takut pola pendidikan dan asuhannya beda. Sebagai ibu yang melahirkan anak, kita merasa lebih tahu dan kekinian soal pengasuhan anak, kesehatan anak, gizi anak termasuk update tentang metode mpasi yang beragam.

4. What we read & our environment

Apa yang kita baca juga mempengaruhi pola pikir kita. Sama hal-nya dengan lingkungan. Kalau kita sering hang out dengan para ibu yang pro-stay at home mom, sedikit banyak kita akan termotivasi jadi IRT. Buku, literatur di ineternet, seminar yang kita kunjungi juga akan mempengaruhi pola pikir dan our belief. Contohnya saya, karena saya suka baca buku agama, bergaul dengan teman-teman senasib seperjuangan sesama IRT, dengerin ceramah dan segala hal tentang parenting jadi pondasi saya cukup mantap untuk jadi IRT. Meski pilihan ini dilematis banget, kadang bikin galau kalau udah dibanding-bandingin sama Ibu bekerja yang kece, atau saat dipandang sebelah mata.

5. Dukungan suami & keluarga besar

Ada lho temen saya yang malahan, keluarga besarnya juga suaminya sangat bahagia karena dia memutuskan untuk mengurus anaknya sendiri. Because they think its the best. Unik sekali, patut disyukuri. Support keluarga adalah faktor penting yang membuat kita bersemangat jadi IRT.

And many more, mungkin ibu-ibu pembaca yang lain mau menambahkan? 🙂

Saya pribadi kalau dapat pertanyaan-pertanyaan yang saya sebutkan di paling atas, masih suka baper, masih suka berkilah, antara nggak mau yang bertanya salah kaprah juga mau menjaga perasaan semua orang 🙂

Kamu lulusan ITB? Ko ngga kerja?

Hm, silakan lebih kaget lagi. Bukan hanya saya lho, lulusan PTN yang memilih jadi IRT. Teman-teman saya yang sudah lulus S2, bahkan yang lulusan master dari luar negeri pun ada yang memutuskan jadi IRT. Simply because they think the time with their kids is priceless.

Sampai ada teman yang menulis gini, “I’m glad to gave up my career to raise someone as cute as you”, disertai foto anaknya.

Ngga sayang ilmunya?

Sayang.. Sayang dong kalau ilmu yang sudah saya pelajari ngga diaplikasikan dalam mengasuh anak saya. Dengan menjadi IRT bukan berarti saya ngga bisa berbagi ilmu yang sudah saya pelajari kan?

Justru saya pergunakan semua ilmu yang saya kenyam selama dua puluhan tahun ini untuk mendidik dan membesarkan anak saya. Baik ilmu matematika, agama, tata krama, ilmu masak, beladiri, keterampilan berbahasa, musik, tari, managemen emosi dan lainnya. Saya terapkan di keluarga kecil yang sedang saya bangun bersama-sama dengan suami. Saya masih belajar jadi pendidik yang baik bagi anak saya, doakan terus yaa :’)

Sebuah peradaban berasal dari kumpulan masyarakat. Masyarakat berasal dari kumpulan keluarga. Jika individu-individu dalam keluarga terdidik dengan baik, maka satu keluarga ini akan menjadi keluarga yang baik. Jika tiap keluarga baik berkumpul, maka munculah masyarakat yang baik. Dan masyarakat yang baik akan menghasilkan sebuah peradaban yang baik.

Semuanya berawal dari keluarga, seperti kata mother theresa,

“If you want to change the world, go home and love your family”.

Ngga kasihan sama orang tua yang udah sekolahin tinggi-tinggi?

*brb bawa tissue

Just to clear the air, saya bukannya ngga pernah bekerja. Saya pernah bekerja for almost 2 years di DIKTI (iya saya cuma tenaga honorer kok). Tapi saya pulang hampir tiap weekend to my family sampai-sampai bos saya bilang, ‘kamu masih ngempeng ya sama ibu kamu? kok ke Bandung terus kalau jum’at sore?’, padahal saya sudah besar. Ngapain? Ya memaksimalkan birrul walidain (selama masih bisa) dan jalan-jalan sama adik. 

Bukannya ngga mencoba, saya juga pernah kerja proyekan di Bappeda (yang ini juga hanya 2 bulan), ngelamar lagi buat next term tapi ngga dipanggil (yaa sudahlah, Allah memang lebih ingin saya di rumah). Paling ngenes kalau ada rapat sampai malam, pulang-pulang Aisya udah bobo pules, huhuhu.. Rasa bersalahnya sampai ubun-ubun. Rada kesel gimanaaa gitu kok ya hari itu saya ngga main sama Aisya. Belum lagi tangisan Aisya setiap pagi saat saya menitipkannya di day care terbayang-bayang di kantor. Jadinya pas jam istirahat makan siang selalu saya nanti, untuk pump-ing dan ngebut ke day care dianter suami, untuk mengantarkan ASI sambil melepas kangen sama Aisya. Nyampe kantor biasanya telat seperapat jam, itu juga belum makan siang, dan udah harus meeting lagi. Jadi aja sambil bikin notulensi di rapat saya ngemil mulu 😀 

Di masa-masa ini kerasa banget deh sama saya gimana perjuangan ibu-ibu pemerah ASI. Super! *pas kerja ASI saya sempet seret, dan Aisya ngga suka susu formula

And waaay before I graduated, sambil kuliah saya juga bekerja kok, saya jadi penyiar radio di radio Antassalam selama setahun sebelum lulus, saya juga suka nyambi jualan, saya suka nge-MC dari mulai event-event internasional seperti konfrensi, seminar, acara kemuslimahan, talkshow, muktamar, sampai MC pernikahan saya jabanin. Karena saya suka. Itu keahlian saya 😀

Ngajar juga pernah kok, pas baru lulus banget. Jadi pilihan yang saya buat sekarang, bukan atas dasar saya mentah-mentah emang blom pernah merasakan dunia bekerja. Hanya saja fokus saya saat ini adalah menjadi supporter suami dan menekuni bidang baru : mendidik, mengasuh, mengurus anak dan rumah tangga. Mengasah skill kerumahtangaan yang sebelumnya tertunda.

My husband is really busy, sering dinas keluar kota. Bayangkan jika saya bekerja dan sibuk juga, waktu yang saya alokasikan untuk pekerjaan tidak akan berbanding lurus dengan kesempatan saya belajar jadi ibu yang baik (dan sabar) untuk anak saya.

Regret is something that I can’t live with. 

Mungkin kasihan bukan kata yang tepat ya. Hm, gimana ya.. Bakti sama orang tua itu ngga melulu soal money sebenarnya. Off course we all love money and who doesnt feel happy to be given money by their children. Ya doakan saya yaa agar tetap bisa memberikan bakti terbaik bagi orang tua saya.

One thing I can tell you, dari semua hal yang pernah saya berikan pada ortu saya, saya baru kali ini melihat mereka sangat bahagia, bahagia yang ngga ternilai harganya, bahagia yang membuat lelah mereka lenyap segera, bahagia yang membuat mereka selalu merindu, bahagia saat bertemu Aisya, sang cucu.

Satu lagi deh saya tambahkan, buat yang masih jadi high-quality-jomblo mending maksimalkan bakti kita sama orang tua dulu sebelum kita menikah. Buat kita-kita yang sudah menikah juga terus berupaya jadi anak soleh, doakan kebaikan untuk ortu kita, berikan yang terbaik yang kita bisa, apa aja 🙂

Ngga kerja?

Oh saya kerja! Lha nyuci baju, ngejemur, nyetrika, bersih-bersihin sayuran dan daging, ikan, cumi, udang yang dibeli di mang sayur, rawis-rawis, ngupasin bawang merah + bawang putih, ngeblender bumbu, masak, ngegoreng, baking, cuci piring, nyapu, ngepel, nge-lap kompor, bersihin kaca dan meja dari debu. Itu namanya bukan kerja? Itu kerjaan. Fisik lagi kerjanya.

Belum urusan anak, dari mulai mandiin, ngajak dia makan, nemenin main, ngajarin nyanyi, ngaji, nari, bacain buku, ngelonin kalau mau bobo, ngegendong-gendong kalau lagi rewel. Melatih toilet training, menjaga emosi saat anak lagi tantrum sampai ikutan tantrum juga kalau kurang sabar 😀

Ini pekerjaan yang menguras tenaga dan pikiran lho, makannya jangan salah kalau emak-emak butuh istirahat. Kalau ngga percaya coba deh seharian ngurus anak dan rumah dengan tenang, santai, tanpa terbawa emosi. Yang sabar yaa… Ahaha..

Ngga bosen di rumah terus?

Tempat teraman dan ternyaman bagi anak adalah di rumah. Mau makan tinggal makan masakan bunda. Mau pipis/pup ada toilet. Mau mainan apa aja bebas, dari ruang tamu, pindah ke kamar, ke kasur, bantuin bunda masak-masakan. Dan baru bunda bereskan saat Aisya tidur. 

Kalau baju kotor atau main basah-basahan, bisa langsung ganti dengan baju baru yang wangi habis disetrika mami. 

Aisya bisa ngapaiiin aja sesuka hati di rumah. Kalau udah waktunya sekolah toh kita akan keluar rumah setiap hari. Bikin acara seru sama anak di rumah, bikin jadwal hari ini mau ngapain aja, bikin menu yang berbeda tiap hari, nyoba resep baking yang baru, cuddling dan ketawa bareng anak, seru!

Bosen? Oh pertanyaannya suka bosen ngga ya? Yaa kalau bosen saya suka mengajak Aisya ke playground. Weekend juga kami suka jalan-jalan sama ayah Aisya. Masih sering ke Bandung juga sih ganti-ganti suasana. 

Bosen banget? Yaudah liburan! Yuk dad, kita cuuss ke bandara.. :))

Trus ngga punya penghasilan dong. Ngga malu minta duit mulu sama suami?

Untuk pertanyaan ini, ada teman saya yang menjawab, “yaa ngga apa-apa dong! Kan mintanya sama suami sendiri. Kalau minta sama suami orang baru malu”.

Hehehe..

Iya, malu kok kalau minta uang mah, makannya saya prefer ditransfer aja ke rekening (berasa bisnis online) :p *justkidding 

Untuk menghindari kegamangan, let’s see how Islam see this..

“Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang makruf”, [QS. Al-Baqarah : 233]

Dan juga berdasarkan hadis riwayat Jabir, “… Bagi mereka (para istri) berhak mendapatkan makanan dan pakaian dengan cara yang patut dari kalian”, [HR. Muslim]

Iya jujur pertanyaan ini menohok, bikin bingung dan krisis diri, kalau udah gini biasanya saya suka membuka-buka lagi buku agama yang membahas soal nafkah istri dalam pernikahan. 

“Satu dinar yang kau nafkahkan di jalan Allah, satu dinar yang kau gunakan untuk membebaskan budak, satu dinar yang engkau sedekahkan untuk orang miskin, serta satu dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu, yang paling besar pahalanya di antara semuanya adalah satu dinar yang engkau nafkahkan untuk keluargamu“, [HR. Muslim]

Jadi dalam Islam, konteksnya adalah suami berkewajiban mencari nafkah, kalau istri lebih ke mengurus anak dan rumah tangga. Nah, dalam setiap gaji suami itu ada hak istri. Itu yang harus diberikan pada istri oleh suami. Jadi justru bukan istri harus minta-minta dengan penuh rasa malu sama suami, melainkan suami memang perlu memberikan hak tersebut pada istrinya. Hak itu bakal berat pertanggungjawabannya di akhirat nanti kalau tidak ditunaikan.

This why I find so much peace the more I learn about my deen.

Peace yaa!

Berkarya & Bersosialisasi

Menjadi IRT bukan berarti kita saklek banget harus ada di rumah 24 jam sehari. Sebagai mahluk sosial, kita sebagai IRT juga bisa berkarya atau berinteraksi dengan orang lain. Bisa dengan ikutan komunitas-komunitas yang mother-children-friendly, menulis di blog tentang tempat-tempat rekreasi yang family-friendly, berbagi resep masakan via instagram, silaturahim sama teman-teman (kan silaturahim memperpanjang rezeki) sambil playdate anak-anak, menghadiri majelis ilmu, ikutan kelas merajut, menekuni hobi lama, apa aja deh yang bikin kita happy dan ngasi banyaaakk banget manfaat positif sama diri kita juga orang-orang di sekitar kita.

Last but no least, kita harus menghargai pilihan semua orang because we never really know the story behind it. And try to always put ourselves on someone else shoes.

Bagaimana pun dunia ini membutuhkan para wanita yang bekerja juga untuk mengisi berbagai profesi. Seperti dokter, perawat, bidan, baby sitter, ART, dosen, guru TK-SD-SMP-SMA, guru tahsin, trainer, penulis buku, sutradara, produser musik, koki, womanpreneur, karyawati, pegawai instansi pemerintah, pegawai kantin, penjual pakaian dalam wanita daaaan masih banyak lagi 🙂

Warm hug for all mother on earth 🙂

“I Love Abu Dhabi”, cerita Nana ttg Jadi Mama-nya Auran juga Resep Baking.

“When we share our stories. What it does is, it opens up our hearts for other people to share their stories. And it gives us the sense that we are not alone on this journey”.

– Janine Shepherd

Seringkali dengan berbagi cerita, wanita merasa saling dikuatkan. Atau seperti quote di atas, kita merasa nggak hanya kita lhooo yang berjibaku dengan banyak hal. Dengan bercerita, wanita mampu me-release perasaan-perasaan terdalamnya dan akan merasa segala sesuatu menjadi lebih ringan. Plus bisa jadi apa yang di ceritakan menginsipirasi wanita lainnya.

Nah, dengan spirit sharing yang positif, kali ini saya akan posting mengenai obrolan saya dengan teman saya yang fun, lucu dan legowo. Ratna Maharani A (Nana) pernah menjadi patner bisnis yang paling sabar dan mengayomi , kalau ada masalah Nana lebih sering menghadapinya dengan rileks dan sikap ini benar-benar membawa aura positif. Nana juga lucu, very true to herself and beautiful for sure.

Hm, sebenarnya cukup random apa yang kami bicarakan by email, but to me, it’s very refreshing. Enjoy!

Assalamu’alaykum, Nana. Greeting from IndonesiaKangen Bandung nggak? 

Kangeen dong. Bandung tiada duanya deh. Tapi, serius lho ini. Kalo kelamaan mudik ke Bandung, bawaannya pengen cepet balik lagi ke Abu Dhabi. Haha.

Tinggal di Abu Dhabi cukup lama, Nana makin jago bahasa Arab dong

Hihihi, justru, belum Ai. Pengeen banget belajar bahasa Arab. Tapi belum nemu tempat yg bolehin bawa batita ke tempat kursus. Nunggu Auran sekolah dulu kali ya? InsyaAllah.. sejauh ini, step awalanya malah belajar online aja dulu.

Define Abu Dhabi in 3 words! 

Dynamic, Multicultural Exotic!

Suhu di Abu Dhabi sekarang berapa derajat, Na? 

Mau tau aja apa mau tau banget? Siang 46 dercel, malem 39 dercel. Bisa nyeplok telor deh. Haha. Iyes Ai, lagi summer banget sekarang

Udah berapa lama Nana dan keluarga stay disana? Musim-musim apa aja yang friendly buat ngajak Auran jalan-jalan ke taman/outdoor playground

Iman hampir 3 tahun. Nana dan Auran hampir 2 tahun. Musim-musim yang paling enak itu peralihan dari summer ke fall, atau sebaliknya, dari winter ke spring.. anginnya enakk, pas banget. Summer begini pernah juga si terpaksa main keluar karena Auran bosen dan mati gaya dirumah, tapi disiasati dengan keluarnya harus pagi. Jam 9 – 10 an aja udah silau dan humid bangeeet.

Ini kali kedua Nana menjalakan ibadah shaum away from home, ke-khas-an apa yang ada di Abu Dhabi dan nggak nemu di Indonesia selama Ramadhan dan Idul Fitri? 

Ke-khas-an tersebut adalah suatu ke-khas-an yang tidak perlu diceritakan, hahaha. Jadi Ai, disini kalo Ramadhan dan Idul Fitri itu khusyuuuk banget. Ga ada gedombrengan petasan, alarm imsak dari masjid, atau toa yang muter kaset ngaji. Takbiran pun ga dilaguin semerdu di Indonesia. Di taun pertama ngerasa agak aneh. Tapi di taun kedua malah enak banget rasanya. Adem sentosa..

Bumbu apa yang sering dipakai dalam masakan disana? Apakah Nana suka menghidangkan Arabian food di meja makan? 

Kalo Arabian food, nana ga pernah bikin Ai. Krn bertebaran deh toko2 dan delivery servicenya. Biasanya kalo males masak atau bosen masak, delivery deh.. ada masakan India, Arab, Itali, dll dsb. Nana selalu masak makanan warteg ajah Ai, alias masakan rumahan banget. Nah bumbu ala-ala Arabian itu kompleks banget. Kapulaga, cengkeh, kayu manis, bunga lawang, dan pala tu kayak versi bawang merah bawang putih-nya kita.

 Eh iya, ada yang unik Ai. Disini, kismis & kacang mete sering dipake buat campuran masakan serupa nasi berbumbu gitu. Nana lupa namanya. Makboosh Rice apa Manfudh Rice gitu. Namanya rada2 hesye. Aneh ya…tapi ternyata enaaak dan surpirisng. Asem2 gurih kismis – mete- nya bikin nagih.

Next, I want to ask, “What’s being a mother means to you”? 

Wah.. unexplainable. Being a mom itu magical. Sesuatu yang ga pernah ada hitungannya. Sesuatu yang melibatkan perasaan, logika, usaha, dan ujung-ujungnya kepasrahan..

Boleh diceritain gimana proses adaptasi Auran dari pertama kali diboyong ke Abu Dhabi sampai sekarang? 

Adaptasinya Alhamdulillah ga lama Ai. Auran waktu itu baru umur 14 bulan. Nana-nya yg ngerasa agak serem2 aneh. Biasa banyak temen dirumah, skrg langsung bertiga aja (berdua aja kalo pas Iman kerja). Tapi lama2, ga ada kesulitan2 tertentu yg berarti buat Auran.. Malah susahan sekarang, pas pulang mudik dari Bandung. Jadi dia udah tau banget kalo di Bandung ada Kakek Nenek, banyak sepupu, dll. Nagih-nagih deh dia : “pengen naik pesawat lagiii ke Bandung lagiiii”.

Katanya kalau anak cowok lebih aktif dalam aktivitas fisik. Bener ngga? 

Tergantung individunya, Ai. Auran termasuk yg banyak ngoceh dan ga terlalu heboh aktivitas fisiknya. Kadang malah minim. Lebih tekun oprek puzzle dan balok2 kayu. Nah tapi kalo ada temen yg dia cocok dan suka, bisa lamaaa banget main lari2an atau main diluar. Trus, Auran itu kyk mesin diesel. Lama panasnya. Misal playdate nih.. di awal2 pasti dia malu2 dulu. Moody. Nah pas udah pada mau pulang nih baru deh dia semangat main. Hehe.

Mainan favorit Auran adalah.. 

Puzzle! Sukaa sekali. Dan segala macam bentuk mainan berupa truk gede dan alat berat. Kayak traktor, cement mixer, excavator, sampe truk pemadam kebakaran.

Auran paling senang diajak ke? 

Selama himbauannya adalah : “yuk Auran kita jalan- jalan”, maka dia akan senaang sekali. Walau cuma ke supermarket dibawah gedung, beli daun bawang 😀 sesampainya di rumah lagi, langsung hilang bosennya.

Pernah mengalami syndrome Trouble Two nggak sama Auran? 

Wah kalo ini lupa-lupa inget. Kayaknya pernah, tapi lupa persisnya gimana. Qadarullah dan Alhamdulillah, Auran kalo tantrum-tantrum gitu ga pernah yang akut banget Ai. Mungkin karena Allah tau aku tak (belum) mampu menghandlenya bila terjadi. Hehe.

Kalau lagi playdate Auran suka hang out dengan siapa aja dan kemana? 

Auran punya dua temen baik yg dia sayang. Namanya Faris dan Asiyah. Dua-dua-nya sebaya. Faris, dirumahnya banyaaak sekali mainan. Lumayan sering janjian main ke rumah Faris. Kalo Asiyah, rumahnya jauh, jadi seringnya ketemu di pengajian KBRI, atau janjian main di taman kalo udaranya udah enak.

Nana pernah cerita kalau Nana lagi nangis, Auran suka bertanya “Mama kenapa?”, memang apa saja sih hal yang bisa membuat Nana tiba-tiba mellow? 

Hihihi. Sekarang lebih romantis lagi dia, Ai. “Mama, maaf”, gitu katanya kalo ngeliat Nana sedih. 

Apa ya? Bisa berbagai macam hal Ai. Bisa pas lagi kecapean dan ngerasa sepi, tiba-tiba sediih banget. Ngerasa ga ada yang bantu, atau ngerasa kok apa-apa sndiri banget. Begitu deh… tapi biasanya ga lama. Alhamdulillah Nana termasuk tipe orang yang gampang menghibur diri. Hehe..

Obat mood swing paling mujarab yaitu.. 

Memaksa diri untuk sadar, kalau banyak hal yang lupa disyukuri hari itu. Meng-crochet. Atau instawalking di akun-akun IG crocheter. Duh flourishing banget.

Kuliah S1 dan S2 Nana bisa dibilang paralel, boleh tahu spesifikasi-nya? Dan dari ilmu yang sudah dipelajari, apa yang paling applicable dalam kehidupan sehari-hari Nana saat ini

Waduh Ai, yang paling kepake adalah ketika kancing copot dan harus dijait tangan sendiri. Hahaha. Eta mah teu kudu S1 S2 heula nyak. 

Yang paling kerasa kepake adalah pas main-main craft sama Auran. Pas bikin-bikinnya itu bisa bekerja dengan rapih dan teratur diantara pritilan yang tumpah ruah ke lantai (lebay) atau yaa pas kombinasiin warna dan mix-ing karakter material kain. Atau memakai segala macam perca kain yang Nana punya untuk bahan main craft sama Auran. 

Segala sampah kadang ga terlihat seperti sampah. Segala potongan dan potekan dirumah ini keliatannya masi bisa dimanfaatkan. Satu lagi yg berkesan. Auran suatu hari nemuin tumpukan flanel warna- warni nana, yg emang belum pernah diapa-apa-in. Dan dia pernah bilang pengen punya boneka burung hantu. Trus nana bikinin deh, jahit tangan aja, ala-ala crafty gitu. Daan Auran senang sekali. Ekspresinya jadi ikutan imut waktu bonekanya udah jadi :’) being a crafter ituu serasa ga perlu beli-beli sesuatu, bikin aja sendiri. (Padahal mahhhh tetep we beli2 jugaa).

Kalau aku bener, Nana pernah ikut exchange programme di Korea ya. Boleh tahu pengalaman yang paling berkesan selama studi disana? 

Aaaah Koreaa. Benci tapi rindu. Hahaha. Tepatnya Sangmyung University, Ai. Yang paling berkesan pastinya episode-episode susah nyari tempat solat, susah nyari makanan halal, pandangan aneh orang-orang Korea tentang jilbab, dan teman-teman kuliah orang Korea yang sangat tekun saat bikin karya Tekstil mereka. Mereka semua baik-baik sekali, termasuk dosen-dosennya. Problemnya ada di Nana. 

Somehow, setelah menikah, Nana menjadi orang yang lebih ga enakan dan takut salah memposisikan diri. Khawatir menyinggung hati orang asing. Karena Korea kental sekali senioritasnya, waktu itu Nana berinteraksi bener-bener seperlunya aja. Gabisa basa-basinya, dan cenderung menghindar kalo ada kumpul atau makan-makan bareng. Er….karena ya pake bahasa Korea juga sih ya, jadi teu tiasa, ahahha. Saat itu karena Nana udah nikah, jadi bisa punya tambahan “excuse” juga. Gabisa kumpul-kumpul terlalu lama, karena suami nunggu dirumah, misalnya. 

Mereka itu “lucu”. Gelagatnya, Korea itu mendunia dan pengen go internasional, tapi sedikit sekali semangat belajar bahasa Inggrisnya. Ngga tau kalo sekarang. Mudah-mudahan udah lebih baik.. Kalo ada rejeki berlebih, nana dan iman sama-sama pengen jalan-jalan ke Korea lagi. “Napak tilas” dan makan di tempat2 favorit kami dulu 🙂 

I love Abu Dhabi. Dsini nana menjadi orang asing tanpa merasa asing..

Me-Time versi Nana gimana sih? 

Me time versi cepat : mandi pake sabun cair wangi, pake spons sampe busanya melimpah, keramas, cuci muka pake sabun muka kesukaan. Sungguh segar. Dilakukan curi-curi sepulang Iman kerja. Gapake ijin dulu “ayah, mama mau mandi ya, titip Auran bentar”. Gausah. Bablas aja mandi! :p 

Me time versi 2 : dengerin 1 atau 2 lagu kesukaan. 

Versi 3 : bikin kue atau bikin bala2. Serius itu. Spesifik bala2.

Versi 4 : crochet tentu saja 🙂

Sebutkan 5 hal yang ingin Nana realisasikan dalam waktu dekat :

1) Produksi dan jual nugget homemade

2) Bikin stok bumbu halus bawang merah dan bawang putih biar ga kelamaan ngupas bawang dan ngulek2 kalo mau masak

3) Belajar bahasa Arab

4) Apply SIM disini

5) Jual hasil rajutan.

About baking, boleh bagi satuuu aja resep baking yang easy and quick?

Green Tea Giant Pancake

Baking bersama batita.
Green Tea “Giant Pancake” with Sugar Balls Sprinkle & Chocolate Chips.

Atau pancake tapi males.

Sebenernya, ini adonan pancake yang ngga dimasak di teflon satu2 seukuran pancake biasa. Tapi dituang ke loyang bulat, kemudian panggang di oven.

Keuntungan : ga lama2 berdiri ngedadar satu2, itu aja :p
Hasilnya kyk tekstur muffin tapi lebih ringan dan lentur.

120 gr terigu
1 sdm matcha powder
2 sdt baking powder (kalo punya mixer mungkin bisa diskip dan kocok aja telur + gula sampe ngembang)
2 jumput garam
4 sdm minyak
4 sdm gula pasir
2 butir telur, kocok lepas
160 ml susu cair plain + 4 sdt white vinegar, diamkan 5 menit (pengganti buttermilk kalo ga ada). Cuka bisa diganti air jeruk nipis.
1 sdt vanila
Chocolate chips
Colored sugar balls

Campur terigu, matcha powder, baking powder, garam, aduk rata. Di mangkuk lain campur buttermilk, telur kocok, gula pasir, minyak, vanila. Aduk rata.
Tuang bahan basah ke bahan kering, aduk balik sebentar, masukkan choco chips, aduk rata,  ga perlu overmix. Tuang ke loyang, ratakan tinggi adonannya pake spatula. Tuang sugar sprinkle.
Panggang 170°C, 18 menit.

——————————-

Wahaaa baca jawaban-jawaban Nana sukses membawa saya ketawa-ketawa, bener aja kan ada ‘gedombrengannya segala’. Makasi banyak ya Na, u bring motherhood into a real and fun condition. Kapan-kapan kita ngobrol lagi yaa tapi tatap muka, kangen! 😉

 

Cici, Itikaf Bareng Duo Bocil Butuh ‘Strong Why’.

Barangsiapa yang shalat pada malam Lailatul Qadr karena keimanan dan mengharapkan pahala dari Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni”,
[HR. Bukhari Muslim]

10 hari terakhir di bulan Ramadan adalah momen yang sangat spesial. Hampir seluruh umat muslim di dunia ‘mengencangkan ikat pinggang’, berburu-mencari-menanti dengan harap akan Malam Lailatul Qadr.

Itikaf menjadi magnet tersendiri, siapa sih yang tidak ingin berlama-lama di Masjid, tilawah, mendengar kajian, sholat dan melakukan ibadah lainnya, making an intimacy with Allah?

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Qur’an) pada malam kemuliaan, dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhan-Nya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan hingga terbit fajar” [QS. Al-Qadr : 1-5].

Bagaimana dengan mom with babies, apakah visible untuk Itikaf sehari-semalam penuh? Bagaimana mengantisipasi anak-anak kita yang mungkin berlarian, menyemarakkan Masjid dengan suara-suara mereka atau bahkan kebosanan? Apa saja yang perlu kita siapkan jika membawa balita Itikaf?

Frikza Etsia Pramadina, sahabat saya akan berbagi pengalamannya Itikaf bersama duo bocil, Ahmad (3,5 tahun) dan Ibrahim (1,5 tahun).

 

Bagi Cici, Ramadan adalah..

Salah satu sayang Allah untuk kita. Allah datangkan bulan mulia di antara bulan-bulan lainnya. Bulan yang penuh keutamaan dan keistimewaan. Di saat surga itu begitu mahal, Allah datangkan bulan ramadhan, bulan obral pahala.

Apakah Ahmad sudah belajar shaum?

Ahmad sedikit banyak tahu tentang shaum, yaitu menahan diri. Kalau ingin makan, tahan sampai adzan maghrib dst. Belum minta Ahmad shaum sih. Hanya tanya aja, Ahmad mau shaum? Kadang jawab iya kadang nggak. Kalau jawab nggak, kami bilang,

“iya Ahmad masih kecil jadi belum wajib shaum”, gitu. Semoga nggak keliru ya.

Boleh di share pengalaman itikaf bareng Ahmad dan Ibrahim sampai tahun ini?

Pengalaman i’tikaf bareng duo bocil, dulu pas Ahmad setaun dan Ibrahim di kandungan, udah di bawa. Tahun depan-nya Ahmad 2 tahun-an dan ibrahim masih bayi.

Sekarang Ahmad 3,5 tahun dan Ibrahim 1,5 tahun. Jadi pertama kali itu pas Ibrahim masih bayi ya agak berat karena Ahmad masih ‘ibu oriented‘ dan Ibrahim masih bergantung banget sama Cici. Heboh, ngantuk, ngerasa gampang abis batre 😀

Tapi ya dijalani aja karena dari awal kan memang maunya i’tikaf dan ajak anak i’tikaf.

Do they enjoy stay in Masjid all day long?

Semoga ya…Karena kami usahain banget anak nggak tertekan dan malah punya kesan negatif dengan masjid dan berdiam di masjid.

Kalau malam mah pada tidur, paling bayi sesekali bangun. Siang berpetualang! abi dan ibunya cari cara gimana amalan harian tercapai tapi hak pengasuhan anak tetap terpenuhi. Sejujurnya

Cici ngerasa dengan i’tikaf justru jadi lebih padat berisi. Baik untuk yang dewasa maupun anak-anak. Secara amaliah ibadah  lebih terkondisikan. Anak-anak juga ketemu banyak media belajar baru.

Persiapan dan bekal apa saja yang harus dilakukan/dibawa saat mengajak Balita kita Itikaf di Masjid?

Pertama, niat dan tujuan i’tikaf.

Strong why itu paling penting kalau menurut Cici, karena tiap tahun akan ketemu kondisi yang berbeda. Selama strong why-nya dapet, insyaAllah Allah antarkan pada how-nya.

Hehe, abstrak ya? kalau yang teknis :

  1. Make sure masjid yang mau dituju ramah anak, mudah akses untuk sahur dan berbuka dan programnya bagus.
  2. List barang-barang yang harus dibawa, khusus untuk anak-anak, kami bawa mainan dan buku yang sudah mereka pilih untuk dibawa i’tikaf juga makanan ringan, roti dan makanan berat lainnya jikalau kami sulit menemukan makan siang untuk mereka.

Kalau Masjid yang Cici pilih untuk Itikaf?

Ini udah tahun ke-5 dan sempet ganti-ganti masjid.

Paling suka, berkesan, alhamdulillah yang saat ini. Mungkin karena anak-anak juga udah lebih besar ya. Tapi secara 3 point itu alhamdulillah pas banget.

Ramah banget sama anak, bahkan diakomodir dan tiap peserta saling dukung untuk pengasuhan anak. Disediakan mainan, bahkan untuk makan siang anak bisa ambil dari makan sahur.

Di sini juga peserta ada target amalan yaumiyan jadi lebih semangat aja gitu itikafnya ^^

Kegiatan apa saja yang Ahmad dan Ibrahim lakukan saat Cici sedang beribadah?

Ahmad mah udah besar ya, jadi seringnya main ^^ nggak banyak ke Cici. Paling sesekali, minta dibacain buku atau hal-hal semacam minta perhatian lainnya. Ibrahim yang masih nempel.

Jadi kalau dijadwal biasanya :

  • 00.00 – 07.00 : bangun-amaliah pribadi.
    Ibrahim kadang bangun saat itu, tapi nempel aja, nggak minta main atau jalan-jalan.
  • 07.00-11.00 : ikhlaskan untuk anak-anak waktunya.
    Nemenin anak saat minta main, jalan-jalan, bacain buku, dsb. Kalau bisa sambil murajaah atau setoran.
  • 11.00-13.00 : biasanya Ibrahim tidur, jadi bisa balasin chat hehe. Masih ada yang diurusin juga soalnya.
  • 13.00-18.00 : setengah-setengah antara target amalan pribadi  dan anak.
  • 18.00-21.00 : fokus lagi untuk anak aja, kecuali sesekali bisa nyambi.
  • 21.00-00.00 : amaliah pribadi, kadang tidur juga 😀

Apakah Cici dan suami bergantian menjaga anak/berbagi tugas selama Itikaf?

Kalo kami secara khusus nggak ada pembagian jam. Di saat cici ngerasa mulai ngga mampu lagi (he he, bahasanya..), minta tolong ke suami untuk handle.

What do u wish on Idul Fitri?

Pengabulan (ada istilah ini ga ya? :D) .
Harapan agar Allah menerima, mengabulkan, setiap permohonan ampunan, menerima sujud, ruku’, sholat kita, shaum kita..

Bagaimana jika ibu dengan balita tidak memungkinkan untuk berangkat Itikaf ke Masjid?

Pertama, wanita itu dikasih keistimewaan sama Allah.
Disebutkan dalam hadist, jika seorang wanita sholat lima waktu (nggak disebut sholat sunahnya), shaum di bulan Ramadan (nggak disebut shaum sunnahnya), dan menjaga dirinya, maka ia bisa masuk surga dari pintu manapun. Sementara, hanya Abu Bakar di kalangan sahabatlah manusia selain wanita yang dijanjikan Rasulullah bisa masuk surga dari pintu mana pun.

Kebayang kan amalan Abu Bakar segimana? yang katanya kalau ditimbang dengan gunung Uhud tetap akan lebih berat timbangan kebaikan Abu Bakar. Atau jika seluruh kebaikan manusia di muka bumi ini digabung, tetap kebaikan Abu Bakar lebih berat.

Tapi wanita, dengan 3 hal di atas bisa mendapat jaminan yang sama dengan Abu Bakar.

Jadi untuk kami, perkara ajak anak itikaf itu bukan sekedar karena ingin Qiyamul Lail enak akhirnya memaksakan diri ajak anak itikaf. Kenikmatan ibadah kan bukan sekedar dari yang tampak itu. Tapi lebih ke nilai dan budaya keluarga yang ingin kami bangun.

Ramadan yang semarak dengan Qur’an, mengkondisikan anak pada lingkungan positif, dan menjadikan itikaf sebagai sebuah kebiasaan.

Nah  itu dia pengalaman itikaf bersama bocil dari Cici, nuhun ya atas sharing-nya, semogan tulisan ini bermanfaat bagi para ibu yang ingin membawa serta anaknya itikaf ke masjid.

Jadi lebih semangat buat Itikaf nih! Jazaakumullah Khairan Katsira.

Selamat Itikaf Cici, Gamma, Ahmad dan Ibrahim.

 

Cerita Iie : Ramadan, Melahirkan dan Kuliah Gratis di Swedia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Menjadi istri dan ibu adalah jihadnya wanita, amanah utama kita

-Iie

Belajar bisa dari mana pun dan dari siapa pun, termasuk dari Ibu muda yang satu ini. Seperti yang sudah saya ceritakan pada tulisan saya sebelumnya, sharing antar sesama ibu muda akan membantu kita untuk tahu bahwa bukan hanya kita loh newbe in motherhood community yang sama-sama berjuang menjalankan peran kita sebagai Ibu.

Sedikit tentang beliau, saya mengenal Iie saat kami masih beraktivitas di Sekolah Bermain Balon Hijau, what a cute name right? SBBH adalah kelompok bermain non-formal yang diselenggarakan di Masjid Istiqomah Bandung dan diprakarsai oleh 3 orang mahasiswi ITB, lebih lanjut tentang SBBH kita bahas di lain kesempatan ya.

Iie adalah satu dari sekian banyak fasilitator di SBBH, one thing about her, she seem very mature though her age is younger than me. Terlihat dari sikapnya yang lembut, antusias dan sabar, Iie adalah sosok wanita yang menyayangi anak.

She also married in a young age! pemilik nama lengkap Dery Hefimaputri ini menikah saat ia masih menjadi mahasiswi Engineering Management di ITB. Kini Iie menetap di Swedia bersama putrinya, Asiyah dan suaminya yang juga berkuliah dan bekerja disana. Alhamdulillah Iie bersedia untuk saya interview dan berbagi mengenai banyak hal. Yuk simak obrolan kami.

Assalamu’alaykum Iie, apa kabar?

Wa’alaykumsalam Wr Wb, Alhamdulillah baik dan sehat.

Setelah cukup lama LDR dengan suami, sekarang Iie sudah tinggal dengan Asiyah dan suami di Swedia ya. Bagaimana rasanya berkumpul bersama dan membangun keluarga di Swedia?

Iya, setelah LDR Gothenburg- Bandung selama kurang lebih dua tahun, akhirnya mulai Juli 2014 alhamdulillah bisa ikut menemani suami merantau. Rasanya dream comes true, salah satu keinginan terbesar saya adalah bisa membangun keluarga di satu atap, jadi istri seutuhnya, Alhamdulillah Allah kabulkan. Sebenarnya dimana pun bagi saya ga masalah selama bersama suami dan anak, kebetulan Allah pilihkan Gothenburg-Swedia saat ini. Tiap tempat ada positif negatifnya, tergantung kita mau lebih menekankan yang mana. Wah kalo ditulis detil bisa panjang sekali, hehe.

Asiyah juga lahir di Swedia ya? Bagaimana pelayanan kesehatan disana?

Iya, Asiyah lahir Oktober 2014 di Gothenburg. Pelayanan kesehatan disini pada dasarnya gratis selama kita punya nomor sosial disebut juga personnummer, personnummer ini diberikan untuk penduduk Swedia maupun pendatang yang akan tinggal selama minimal setahun.

Kebetulan personnummer saya baru jadi saat dua minggu menjelang lahiran, agak deg-degan juga tuh karena tanpa personnummer saya harus bayar biaya melahirkan yang sama sekali ga murah (sekitar Rp 45juta- tak hingga, bergantung kerumitan persalinan). Kabarnya bisa sih minta keringanan, tapi kami kurang tahu infonya tentang ini, dan tentu berharapnya gratis aja. Alhamdulillah ternyata personnummer bisa keluar sebelum due date, jadilah persalinan saya gratis, begitupun biaya control setelahnya.

Biaya control kehamilan sebelum personnummer ada itu mencapai 540 SEK (Rp 870.000). Padahal control kehamilan disini benar-benar sederhana, hanya cek darah, tensi, ukur lingkar perut, dan cek detak jantung (USG hanya dilakukan sekali di usia kehamilan lima bulan, selama kondisi hamil normal/ ibu <35 tahun, dsb).

Pelayanan kesehatan disini sangat memanusiakan manusia, proses kelahiran didorong sealami mungkin, penuh aura positif, mandiri, dan setiap orang (baik pendatang atau bukan) diperlakukan dengan sangat baik. Beberapa kali saya dengar cerita kelahiran di Indonesia dimana tenaga kesehatan (khususnya perawat atau bidan) yang mudah melontarkan kata-kata yang kurang mengenakan, atau menurunkan semangat ibu melahirkan. Disini hal seperti itu, sejauh pengalaman saya dan orang-orang sekitar, tidak ditemui. Disini bila kehamilan sehat, tidak ada masalah, maka seluruh proses dari pemeriksaan kehamilan sampai melahirkan akan ditangani oleh bidan. Hanya satu bidan yang menunggui sampai bukaan hampir lengkap, dan paling ada tambahan 2-3 bidan di proses mengejan, benar-benar menjaga privacy, tenang, dan efisien.

Bidannya pun benar-benar memandang proses kehamilan dan kelahiran adalah hal yang alami, bukan penyakit yang harus penuh kekhawatiran. Bidan berhasil menanamkan sugesti-sugesti positif kepada saya, dan membantu saya memandang proses kelahiran dengan yang seharusnya.

Saya ingat salah satu wejangan beliau sebelum saya melahirkan, “Menjelang melahirkan nanti, kontraksi memang akan terasa sakit, saya ga akan menjanjikan bilang bahwa itu ga sakit. Tapi, yakinlah, itu adalah sakit yang baik, sakit yang positif, sakit yang menandakan bahwa sebentar lagi anakmu akan hadir dipelukanmu.”

Kata-kata itu benar-benar indah dan membuat saya semangat menyambut gelombang cinta kontraksi, pengalaman melahirkan jadi momen indah yang menyenangkan, Alhamdulillah ga ada trauma dan sejenisnya.

Kalau Swedia sendiri, Negara yang seperti apa di mata Iie? is it a family-friendly country?

Ya, Swedia adalah Negara sosialis, yang tentunya menjunjung tinggi kesamaan dan kesetaraan. Karena semangat kesetaraan itulah, dimana mereka menganggap peran laki-laki dan perempuan dalam keluarga harus sama, maka dibuat aneka kebijakan yang mendukung. Contohnya adanya cuti berbayar bagi orang tua (paid parental leave) selama 480 hari yang dapat diambil oleh kedua orang tua, preschool dengan kurikulum yang jelas (biasanya anak-anak diatas usia setahun mulai masuk preschool karena orang tuanya mulai bekerja lagi setelah parental leave usai), kultur yang menomorsatukan urusan keluarga (kalau sewaktu-waktu cuti karena anak sakit, ga ada yang berani protes, family is number one priority).

Setelah kurang lebih dua tahun disini, saya mau mencoba melihat segala sesuatunya dengan proporsional, ga terlalu silau dengan segala perbedaannya dengan negeri sendiri. Tentu banyak yang bisa dipelajari, tapi ga menutup kemungkinan juga dibeberapa aspek Indonesia masih juara di hati. Misalnya semangat gotong royong, disini apa-apa cenderung mandiri, dan sebagainya.

Ini Ramadan kedua Iie bersama Asiyah dan suami di Swedia, boleh diceritakan tentang suasana Ramadan disana? Apakah kalian suka ikut iftor jamaai yang diadakan di Masjid-masjid di Swedia atau mengadakan open house di rumah Iie?

Disini puasa sekitar 19 jam, jadi kalo buka puasa bersama selesainya bisa sangat larut, maghrib saja hampir jam setengah 11 malam. Biasanya tiap tahun kami juga adakan satu atau dua kali saja buka puasa bersama di rumah bersama teman-teman mahasiswa. Keseringan ga bagus juga karena bikin begadang ^^ Salah satu hal yang saya syukuri dari puasa disini adalah jadi bisa lebih focus ibadah, ga banyak terdistrak buka puasa bersama yang kerap kali malah melalaikan.

Biasanya suami aja yang ke masjid sedangkan saya dan Asiyah di rumah. Alhamdulillah kami tinggal di daerah pendatang muslim, jadi ada mushola di dekat apartemen kami, hanya berjarak lima menit jalan kaki. Kalau ke masjid kota sekitar 30-40 menit naik tram.

Kalau lebaran biasanya ada warga (WNI yang menikah dengan penduduk setempat atau sudah tinggal menetap di Swedia) yang membuat open house jadi kami silaturahmi kesana.

Nama lengkap Asiyah adalah…

Asiyah Rania Sveanisa Adefys

Artinya…

Asiyah dari nama Asiyah Binti Muzahim, salah satu dari empat perempuan terbaik sepanjang masa yang telah dijanijkan surga (bersama Khadijah, Maryam, dan Fathimah). Ia adalah ratu mesir di zaman  Nabi Musa AS, yang juga adalah ibu asuh Nabi Musa AS. Ia adalah ratu yang lembut hatinya, cerdas, dan kokoh tauhidnya. Kami memang bertekad ingin memberikan nama anak-anak kelak dengan nama-nama tokoh muslim/ah, agar mereka dapat meneladani segala kebaikan dalam diri tokoh tersebut.

Rania berarti ratu, selaras dengan kata Asiyah yang juga adalah ratu mesir di zaman Musa.

Sveanisa; Svea artinya swedia, nisa artinya perempuan dalam bahasa arab. Kurang lebih perempuan muslimah yang lahir dan tumbuh di Swedia. Biar ada kenang-kenganan dari tempat kelahirannya.

Adefys; singkatan nama saya dan suami.

Kalau nggak salah, Asiyah sudah ikut pre-school ya? Udah belajar apa aja nih Asiyah?

Sekarang Asiyah belum masuk preschool, baru rutin ke öppna förskolan (open preschool) saja. Bedanya apa? Kalo preschool, sebagaimana daycare, anak ditinggal bersama gurunya. Sedangkan öppna förskolan, ibu atau ayah masih menemani mereka bermain, istilahnya seperti playdate yang difasilitasi aja. Di öppna förskolan juga ada kegiatan-kegiatan bersama, setiap rabu outing keluar, setiap kamis sarapan bersama, sering juga ada kunjungan penyuluhan mulai dari dokter gigi, psikolog, fisiologis petugas perpustakaan, dsb. Biasanya kita ke öppna förskolan tiga kali seminggu selama tiga jam.

Sebagai orang yang pernah mengajar di Kelompok Bermain, bagaimana pandangan Iie terhadap pendidikan usia dini di Swedia?

Karena Asiyah belum masuk preschool jadi saya belum bisa komentar banyak tentang pendidikan usia dini di Swedia. Hanya sajauh yang saya tahu, preschool disini menerima anak sejak mereka berusia diatas setahun dan sudah bisa jalan. Disini tidak ada daycare untuk anak dibawah usia setahun, karena diharapkan anak dibawah setahun diasuh oleh orang tua secara langsung dan penuh, Negara pun sudah memfasilitasi cuti berbayar selama 480 hari untuk menunjang hal ini.

Preschool ini berbeda dengan daycare walaupun prinsipnya sih serupa ya, anak dititipkan disekolah, bedanya mereka punya kurikulum dengan standar dan control yang sangat jelas dan ketat. Secara berkala tiap preschool akan dicek, dan kualitas tiap preschool sama, jadi ga ada sekolah unggulan dan sejenisnya. Preschool sendiri ada yang milik pemerintah dan swasta (biasanya yang international), keduanya tetap harus mengacu pada kurikulum Negara dan diperiksa secara berkala.Peraturannya pun sangat ketat, misal bila anak demam kapan boleh masuk sekolah lagi, kalau anak muntah kapan baru boleh masuk sekolah lagi, dan sebagainya.

Prinsipnya sekolah wajib di Swedia gratis, sekolah wajib sendiri dimulai dari SD tingkat nol (usia lima tahun), jadi preschool tetap bayar dengan batas maksimal 3% gaji orang tua dengan batas 1100SEK (sekitar RP 1,7juta).

Agustus ini Iie juga akan lanjut S2, apa yang memotivasi Iie untuk kembali bersekolah? Serta Universitas dan jurusan apa yang Iie pilih?

Saat ini saya sudah diterima di jurusan Management and Economics of Innovation, Chalmers Institute of Technology, Gothenburg.

Ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk sekolah lagi.

Pertama, memanfaatkan kesempatan untuk pengembangan diri. Saya merasa ini kesempatan besar bagi saya untuk mengasah mulai dari kemampuan bahasa, softskill, maupun ilmu yang semoga bisa diterapkan dikemudian hari. Kebetulan kuliah disini gratis karena saya telah memiliki izin tinggal dependent suami.

Kedua, saya menganggap kuliah lagi ini sebagai ‘hiu kecil’ yang akan memaksa saya bergerak dan berpikir secara lebih efisien dan efektif.

Pernah dengar cerita tentang adanya hiu di baskom ikan kapal nelayan? Mereka meletakan hiu dalam baskom ikan agar ikan-ikan itu terus bergerak dan akhirnya sedikit yang mati setelah sampai daratan.

Ketiga, saya berharap ilmu yang didapat diperkuliahan dapat saya terapkan untuk maslahat yang lebih luas, baik itu menjadi pendidik maupun membuka lapangan pekerjaan. Sebenarnya saya pun masih terus meminta petunjuk Allah, terus berdoa sampai detik terakhir untuk ditunjukan jalan yang terbaik. Mohon doanya ya.

Bisa diceritakan lebih detail mengenai mekanisme pendaftaran kuliah disana? Dengan Iie yang saat ini berdomisili di Swedia, apakah surat rekomendasi Dosen, sertifikat IELTS, dan LoA  masih dibutuhkan?

Segala syarat, jurusan, dan hal-hal terkait kuliah di Swedia bisa dilihat di web universityadmission.se, Swedia memang memiliki portal satu pintu untuk pendaftaran universitas disini. Tiap jurusan boleh jadi mensyaratkan hal yang berbeda. Saya sendiri butuh ijasah (asli dan terjemahan), transkrip (asli dan terjemahan), CV, IELTS, dan beberapa dokumen optional (motivational letter dan surat rekomendasi). Semua dokumen cukup di scan, kalau diterima nanti aslinya ditunjukan saat hari yang ditentukan menjelang masuk nanti. Perlu digarisbawahi bahwa ini adalah jalur tanpa beasiswa, kalau untuk beasiswa sendiri kebanyakan dari LPDP atau Swedish Institute yang perlu syarat tersendiri ke institusi terkait.

Untuk mendukung Iie melanjutkan studi, suami Iie akan mengambil Parental Leaving, could u explain what is that?

Parental leave adalah cuti berbayar (kurang lebih 80% dari salary) untuk kedua orang tua selama 480 hari per anak yang dapat diambil sampai anak berusia 8 tahun. Ada ketentuan tersendiri misal tiap orang tua wajib mengambil masing-masing minimal dua bulan, setelahnya bebas dihabiskan oleh siapa jatah cuti tersebut. Bagi orang tua yang tidak bekerja, juga bisa mengajukan parental leave, dengan dianggap standar gaji terendah.

Karena disini menjunjung tinggi kesetaraan, maka mereka beranggapan wanita memiliki hak (atau kewajiban?) untuk bekerja. Tapi sebagaimana negara maju, upah tenaga kerja disini tinggi sekali, maka pembantu ataupun babysitter adalah hal langka (saya bahkan ga pernah temukan). Maka untuk menyiasatinya, dibuatlah sistem yang mendukung, salah satunya adanya parental leave ini. Jadi ibu dan ayah bisa tetap bekerja tanpa menelantarkan anaknya yang masih kecil. Setelah cukup umur, anak bisa masuk preschool dan orang tua tetap bekerja dengan mengendepankan work-life balance.

What have u learn by being a wife and a mother? 

Menjadi istri dan ibu adalah jihadnya wanita, amanah utama kita. Menjadi istri saya belajar bagaimana menundukan ego, menundukan diri dihadapan imam saya, belajar patuh, belajar melayani, yang tentunya berat sekali apalagi di akhir zaman yang serba terbolak-balik ini.

Menjadi ibu saya belajar bagaimana menjadi teladan, belajar menguatkan kesabaran, belajar senantiasa melantunkan doa sepanjang waktu, belajar membaca perasaan anak, belajar mengenali potensi dan kekurangannya, belajar berkomunikasi, dan masih banyak yang lainnya.

Saya menyadari bahwa kalaupun akan beraktivitas diluar rumah, harus dipastikan yang utama tidak terbengkalai dan tertunaikan hak-haknya. Kondisi inilah yang membuat saya tidak berani koar-koar akan kuliah lagi karena bagi saya, kuliah itu nomor dua di waktu ini, bisa sewaktu-waktu disudahi kalau menzalimi hak klien utama saya. Dan sejatinya sekolah lagi adalah untuk membentuk diri saya yang lebih baik, maka harus ada standar tertentu apa yang ga boleh dilanggar, apa-apa yang harus tetap dikerjakan oleh saya, dan sebagainya. Lagi-lagi, mohon doanya ya.

Iie memanfaatkan waktu Me-Time dengan…

Membaca dan menulis. Saya selalu punya notes kecil tempat saya menumpahkan pikiran atau ide. Selain itu, lihat-lihat resep masakan.

Untuk me-recharge semangat dalam mengurus keluarga, Iie sering mendengarkan kajian Budi Ashari di youtube, yang fokus pada bahasan keluarga dan dikaitkan dengan Sirah Rasul (Parenting Nabawiyah). Boleh di-share-kan penekanan beliau mengenai peran Ibu dalam Islam?

Ibu adalah madrasah utama, ibu adalah pondasi umat ini. Setelah mendengar kajian beliau saya jadi memiliki paradigma baru tentang profesi sebagai ibu, khususnya ibu rumah tangga. Saya merasa dikuatkan, bahwa ibu rumah tangga bukanlah profesi yang ‘hanya’. Ia adalah titel berharga yang sudah seharusnya kita banggakan. Bila berpikir ‘hanya’ maka hasilnya pun akan sekedarnya. Tapi saat kita menyadari bahwa kita sedang membentuk generasi, bercita-cita besar akan kebermanfaatan anak kita, menjadikan anak sesuai dengan tujuan penciptaannya, maka semangat yang tumbuh pun lebih besar.

Ibu adalah profesi paling mulia, yang kadar penghargaannya tidak dapat ditandingi lelaki manapun. Tidak menutup mata, bahwa ada ranah yang para wanita memang dibutuhkan untuk terjun kesana yakni ranah kesehatan dan pendidikan. Maka lingkungan sekitar harus menyokong mereka, membantu terdidiknya anak mereka.

It’s a wrap! Terimakasih Iie sudah meluangkan waktu untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dari saya. Semoga obrolan kita ini bisa memberi manfaat dan informasi berharga untuk teman-teman kita, khususnya para Ibu muda. May Allah giving you many good things and grant your wishes in this Ramadan. Please convey my greeting to Asiyah :*

Happy fasting dan selamat bersekolah lagi Iie!

* * *

Yuk baca Cerita Ibu Muda lainnya :

1. Cita dan Cinta Audia Kursun (Indonesia – Turki)

Dea Audia & Mustafa Kursun adalah pasangan Indonesia-Turki. Apa aja sih tantangan yang dihadapi kalau nikah campur & syarat nikah sama WNA? Tempat-tempat mana aja di Turki yang berkesan buat Dea? Gimana prosesi pernikahan di Turki? Yuk merapat karena Dea berbagi cerita cita dan cinta-nya disini.

2. Meet Nunu – A Nuclear Physics Enthusiast, A Mother & Wife

Nunu, ilmuan Fisika Nuklir yang sedang menempuh program postdoctoral di Jepang, seorang Ibu juga istri. Simak bagaimana Nunu me-manage waktu untuk keluarga dan studi disini,

3. Uma Hani – Istri Dokter Yang Membangun Interdependency Dengan Aba Fatiha

Uma Hani, istri Dokter yang membangun interdependency dengan suami. Apa itu interdependencyFind out here.

4. Kamu Lulusan ITB? Ko Jadi Ibu Rumah Tangga?

5. “I Love Abu Dhabi” – Cerita Nana Jadi Mama Auran Plus Resep Easy Baking

I Love Abu Dhabi“, Cerita Nana, jadi Mama-nya Auran plus resep easy baking.Nana adalah lulusan S2 ITB yang selama kuliah master pernah mengikuti programstudent exchange di Samyoung University Korea, kini Nana tinggal di Abu Dhabi dan memilih untuk mengurus anaknya sendiri. 

6. Cici, Itikaf Sama Duo Bocil Butuh ‘Strong Why’

Cici Butuh ‘Strong Why‘, saat mengajak 2 balitanya Itikaf di bulan Ramadhan. Simak tips-nya disini,